alexametrics

Ada Relaksasi Pajak, Penjualan Mobil Diprediksi Tumbuh di 2021

RR Ukirsari Manggalani | Manuel Jeghesta Nainggolan
Ada Relaksasi Pajak, Penjualan Mobil Diprediksi Tumbuh di 2021
Ilustrasi membeli mobil (Shutterstock).

Diprediksi bahwa perekonomian Indonesia akanmeningkat di kisaran lima persen di tahun ini.

Suara.com - Pengamat otomotif  sekaligus staf pengajar di Institut Teknologi Bandung (ITB), Yannes Martinus Pasaribu memprediksi bahwa pasar otomotif  Nasional akan mulai mengalami pertumbuhan pada 2021.

Menurutnya, komponen utama yang menentukan tingkat penjualan mobil baru adalah harga jual dan daya beli masyarakat. Terlepas dari harga jual, hal yang paling mendasar sebetulnya ada pada daya beli masyarakat.

Bank Indonesia telah memprediksi pada 2021 ekonomi Indonesia meningkat menjadi 4,8 - 5,8 persen.

"Artinya, di triwulan 3 dan 4 diprediksi penjualan kendaraan bermotor akan mulai memasuki fase normalnya kembali," ujar Yannes Martinus Pasaribu saat dihubungi Suara.com.

Baca Juga: Prediksi: Relaksasi Pajak Belum Bisa Kembalikan Penjualan Mobil 1 Juta Unit

Ilustrasi membeli mobil secara online, termasuk mobil bekas [Shutterstock].
Ilustrasi membeli mobil secara online, di saat pandemi Covid-19 [Shutterstock].

Terlebih lagi, sambungnya, jika benar ekonomi Indonesia bisa menembus pertumbuhan ekonomi di atas 5,6 persen. Saat itu bisnis kendaraan bermotor menjadi semakin menarik.

"Mungkin bisa meningkat dengan laju seperti di 2019, sebelum terjadi pandemi Covid-19," ungkapnya.

Seperti diketahui, pemerintah Indonesia telah menyetujui usulan terkait relaksasi Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) kendaraan bermotor secara bertahap selama 2021.

Skenario besaran relaksasi PPnBM adalah nol persen pada Maret-Mei, kemudian 50 persen pada Juni-Agustus dan 25 persen pada September-November 2021.

Dengan relaksasi ini, diharapkan estimasi terhadap penambahan output industri otomotif akan menyumbangkan pemasukan negara sebesar Rp1,4 triliun.

Baca Juga: Suzuki Tanggapi Relaksasi Pajak dari Pemerintah, Tanda Siapkan Produk Baru?

Komentar