alexametrics

Jalur Utama Karawang Favorit Travel Gelap, Polda Jabar Jaring 138 Mobil

RR Ukirsari Manggalani
Jalur Utama Karawang Favorit Travel Gelap, Polda Jabar Jaring 138 Mobil
Barang bukti kendaraan travel gelap berada di Lapangan Presisi Dit Lantas PMJ, Jakarta, Kamis (29/4/2021). Sebagai ilustrasi [Suara.com/Angga Budhiyanto]

Akibat travel gelap yang nekat dan ngeyel, inilah perolehan Polda Jabar yang mengawal jalur utama Kabupaten Karawang.

Suara.com - Meski Pemerintah telah menerbitkan Larangan Mudik 2021 (6-17/5/2021) adanya pihak yang nekat atau ngeyel, utamanya di sektor transportasi darat, masih ada. Salah satunya bisa ditilik dari keberhasilan Polda Jabar menjaring 138 travel gelap.

Dikutip dari kantor berita Antara, ada beberapa penyedia layanan mudik travel gelap yang tetap memaksakan diri membawa pemudik ke berbagai tujuan kota atau kabupaten di Jawa Barat selama penyekatan Larangan Mudik Lebaran.

"Jalur utama Kabupaten Karawang menjadi jalur terbanyak travel gelap yang terjaring petugas, sedangkan total travel gelap terjaring hingga saat ini mencapai 138 kendaraan, semua dilakukan tindakan tegas penahanan kendaraan," jelas Kombes Erdi Adrimulan Chaniago, Kabid Humas Polda Jabar di Cianjur, Jawa Barat, Minggu (9/5/2021).

Dalam penyekatan baru tiga hari dari durasi Larangan Mudik 2021 itu, Kabid Humas Polda Jabar saat memantau penyekatan di kawasan Puncak Pass, Cianjur ini telah memutarbalik 36 ribu kendaraan pemudik yang memaksakan diri melintas di sejumlah jalur utama dan jalur tikus di Provinsi Jawa Barat.

Baca Juga: Modus Mudik "Tak Perlu Ngumpet": Mengaku Tengah Test Drive Mobil

Petugas kepolisian menertibkan pemudik motor yang berhenti di pinggir ruas jalan setelah diputar balik di jalur pantura Karawang, Jawa Barat, Senin (10/5/2021). [ANTARA FOTO/M Ibnu Chazar]
Petugas kepolisian menertibkan pemudik motor yang berhenti di pinggir ruas jalan setelah diputar balik di jalur pantura Karawang, Jawa Barat, Senin (10/5/2021). [ANTARA FOTO/M Ibnu Chazar]

Meski sudah dilakukan pengetatan dan penyekatan di masing-masing perbatasan menuju dan keluar provinsi ini, masih banyak travel gelap yang berusaha membawa pemudik. Bahkan beberapa di antaranya mencoba mengelabui petugas dengan berbagai dalih agar bisa lolos.

"Kalau Cianjur yang sudah dilakukan tindakan tegas sebanyak delapan travel gelap sedangkan puluhan lainnya berhasil digagalkan untuk berangkat," katanya.

Kombes Erdi Adrimulan Chaniago menjelaskan bahwa travel gelap dan kendaraan pemudik yang melintas di jalur utama Jabar masih tinggi. Sehingga pihaknya akan terus meningkatkan pemeriksaan dan pengetatan selama 24 jam, untuk memperkecil kemungkinan kendaraan pemudik dan travel gelap untuk lolos.

Wakapolda Jabar Brigjen Pol Eddy Sumitro mengatakan bahwa sejak 6 Mei hingga saat ini, tercatat sudah 143 ribu kendaraan yang masuk ke jalur utama di Jabar dan seluruhnya sudah mendapatkan pemeriksaan ketat, bahkan puluhan ribu di antaranya dipulangkan kembali.

Selama pengetatan pemeriksaan, petugas diimbau mengedepankan sisi humanis terhadap pengendara agar tidak terjadi kesalahpahaman. Bahkan petugas diminta untuk memberikan sosialisasi agar penguna jalan mengerti terkait larangan mudik untuk memutus rantai penyebaran virus corona penyebab penyakit Covid-19.

Baca Juga: Jason Statham Bintangi Wrath of Man, Idenya dari Film Cash Truck

"Kami juga meminta petugas untuk menjaga kesehatan dan mengedepankan sisi humanis agar pemudik yang memaksakan diri dapat pulang kembali karena ini terkait kesehatan diri, keluarga dan orang sekitar, sehingga Corona dapat hilang dan tidak terjadi klaster baru selama hari raya," pungkas Kombes Erdi Adrimulan Chaniago.

Komentar