Lebarkan Sayap ke Inggris, Xiaomi Boyong Ini

Dythia Novianty
Lebarkan Sayap ke Inggris, Xiaomi Boyong Ini
Ilustrasi Mi Store. [Xiaomi]

Xiaomi yang tercatat masuk handset terlaris keempat di dunia, semakin pede masuk ke pasar Inggris.

Suara.com - Xiaomi yang tercatat masuk handset terlaris keempat di dunia, semakin pede incar Inggris ke masuk pasar potensial.

Sebagai tahap awal masuk ke pasar Inggris, Xiaomi boyong tiga smartphone, gelang pelacak kebugaran dan skuter listrik. Bahkan, pabrikan pun membuka toko di pusat perbelanjaan Westfield Shepherd's Bush di London, yang juga memiliki toko Apple.

Keberadaannya di Inggris ini memperluas kehadirannya di Eropa Barat, di mana Xiaomi aktif di Spanyol, Prancis, dan Italia.

Xiaomi memiliki reputasi memiliki produk dengan harga produknya yang kompetitif dan memaksimalkan pendapatan dengan memprioritaskan volume di atas peningkatan laba.

Awal tahun ini, Xiaomi mengumumkan akan membatasi margin laba bersih produk-produk perangkat kerasnya menjadi 5 persen. Langkah ini diambil untuk meyakinkan pelanggan bahwa Xiaomi merupakan merek yang dapat dipercaya.

Ponsel andalan Xiaomi untuk pasar Inggris adalah Mi 8 Pro, sebuah handset Android dengan sensor sidik jari yang tersembunyi di balik layar 6.2in (15.7cm), dan kaca transparan yang melaluinya beberapa komponennya dapat dilihat.

Mi 8 Pro akan mulai dijual mulai dari 499 poundsterling (Rp . Harga tersebut jauh lebih kecil daripada harga model premium yang dijual di negara tersebut seperti Apple, Samsung, HTC, Sony dan Huawei.

Pengapalan smartphone Q3 2018 di dunia. [IDC]
Pengapalan smartphone Q3 2018 di dunia. [IDC]

Co-founder Xiang Wang mengatakan bahwa Xiaomi bermaksud memperluas jangkauan produknya di Inggris pada tahun 2019, dan mungkin juga meluncurkan sub-merek Poco.

Namun, dia mengatakan, perusahaannya tidak memiliki rencana untuk mengadakan salah satu "penjualan flash" yang terkenal di negara itu dalam waktu dekat ini.

"Ketika Xiaomi memasuki negara mereka hampir selalu tumbuh sangat cepat. Itu terjadi di India, Indonesia dan Rusia dan sekarang kami melihatnya tumbuh sangat cepat di Spanyol. Mereka yang paling berisiko kehilangan penjualan di Inggris diprediksi Samsung, Huawei, TCL Alcatel, LG dan ZTE. Tapi Apple mungkin aman karena bermain di tingkat harga yang lebih tinggi," beber Neil Mawston, dari Strategy Analytics konsultasi.

Pakar lain menambahkan bahwa itu akan menjadi kesalahan semata-mata untuk fokus pada ambisi perusahaan smartphone.

"Ketika Anda pergi ke salah satu tokonya di Hong Kong itu luar biasa. Ada pembersih vakum robot hingga lampu pintar hingga pembersih udara hingga sikat gigi elektrik. Tapi pertanyaan besar bagi saya adalah apakah ini adalah pasar yang terlalu jauh, mengingat sudah ada tingkat intensitas persaingan yang belum pernah terjadi sebelumnya di sini, khususnya di antara smartphone," kata Ben Wood, dari konsultan CCS Insight.

Namun, seorang analis ketiga mengatakan perusahaan Cina mungkin telah memilih waktu yang tepat untuk bergabung.

"Setelah Inggris meninggalkan Uni Eropa, kita dapat melihat konsumen mengendalikan pengeluaran diskresioner, menghasilkan penurunan harga penjualan rata-rata bergerak maju. Kita mungkin melihat peningkatan permintaan untuk handset mid-range, pasar di mana Xiaomi memiliki penawaran yang sangat kuat," kata James Smith, dari Futuresource Consulting. [BBC/IDC]

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS