Penjualan Griya Tawang Arc by Crown Group Tembus Rp 55 Miliar

Iwan Supriyatna | Achmad Fauzi
Penjualan Griya Tawang Arc by Crown Group Tembus Rp 55 Miliar
Griya Tawang Arc by Crown Group.

Crown Group mencatatkan peningkatan penjualan selama pertengahan Februari dan awal Maret.

Suara.com - Pengembang properti asal Australia, Crown Group, mencatatkan peningkatan penjualan selama pertengahan Februari dan awal Maret.

Direktur Sales & Marketing dan COO Crown Group, Prisca Edwards mengatakan, hasil penjualan Februari menunjukan bahwa pembeli masih melihat daya tarik properti sebagai investasi yang menarik.

"Pada awal bulan Maret, unit Griya Tawang Arc by Crown Group dengan pemandangannya yang menakjubkan ke seluruh penjuru kota dan Pyrmont Bay telah terjual senilai Rp 55 miliar, mencetak rekor penjualan baru di menara hunian ikonik yang terletak di Clarence Street," ujar Prisca dalam keterangannya, Senin (23/3/2020).

Pada bulan Februari Infinity by Crown Group di Zetland, yang telah selesai akhir tahun lalu, berhasil menjual apartemen senilai Rp 100 miliar kepada pembeli di luar negeri.

Diantaranya yang berhasil terjual adalah unit griya tawang yang mampu terjual hanya dalam waktu 6 jam, mencatatkan harga penjualan tertinggi senilai Rp 41 miliar di wilayah Zetland.

Waterfall by Crown Group yang baru saja selesai dan Mastery by Crown Group, keduanya terletak di pinggiran Waterloo yang sedang naik daun, juga berhasil mencatatkan penjualan senilai Rp 30 miliar kepada pembeli luar negeri.

Mastery by Crown Group berhasil mencatatkan nilai transaksi hampir Rp 90 miliar untuk unit apartemen off-the-plan di pengembangan hunian bertema Jepang ini.

"Ini diperkirakan akan terus melonjak, dengan suku bunga yang akan kembali turun dan nilai tukar dolar Australia yang menawarkan peluang besar bagi pembeli asing untuk mendapatkan penawaran bagus," jelas Prisca.

Prisca Edwards juga mengatakan tim penjualan telah melihat peningkatan nyata dalam minat pembeli luar negeri terhadap properti Sydney sejak akhir tahun lalu, yang akhirnya membuahkan hasil penjualan yang sukses.

"Para pembeli menikmati suku bunga terendah dalam sejarah saat ini dan sepertinya ada pemotongan lebih lanjut ke depan," tambah Prisca.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS