Dapat Pinjaman Rp 16,5 Triliun, Anies dan Ridwan Kamil Sambangi Kemenkeu

Iwan Supriyatna | Mohammad Fadil Djailani
Dapat Pinjaman Rp 16,5 Triliun, Anies dan Ridwan Kamil Sambangi Kemenkeu
Ilustrasi pinjaman.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Gubenur Jawa Barat Ridwan Kamil mendapatkan pinjaman multiyears dari pemerintah senilai Rp 16,5 triliun.

Suara.com - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Gubenur Jawa Barat Ridwan Kamil mendapatkan pinjaman multiyears dari pemerintah senilai Rp 16,5 triliun. Pinjaman tersebut akan digunakan kedua pemimpin daerah tersebut untuk mempercepat pemulihan ekonomi akibat pandemi virus corona atau Covid-19.

Penyaluran pinjaman dana tersebut dilakukan melalui PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero) atau SMI kepada pemerintah daerah (pemda) dengan rincian untuk Pemprov DKI senilai Rp 12,5 triliun dan Pemprov Jabar senilai Rp 4 triliun.

Penandatangan perjanjian kerja sama ini dilakukan Dirut PT SMI Edwin Syahruzad, bersama Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil yang disaksikan Menteri Keuangan Sri Mulyani di Kementerian Keuangan, Jakarta, Senin (27/7/2020).

"Kita ingin bekerja erat dengan Pemda untuk mengembalikan dan membangun kembali kegiatan ekonominya," kata Sri Mulyani dalam acara yang diselenggarakan secara virtual tersebut.

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia ini menambahkan, pinjaman PEN Daerah dapat menjadi sumber alternatif dukungan pendanaan bagi daerah, khususnya bagi daerah-daerah yang memiliki kelayakan dan mengalami dampak Covid-19 yang relatif parah agar mampu membiayai berbagai belanja prioritas di daerah.

Pemberian Pinjaman PEN Daerah oleh Pemerintah Pusat tersebut juga sejalan dengan arah kebijakan pembiayaan dalam APBN yakni adanya pengembangan pembiayaan kreatif dan inovatif untuk mendukung counter cyclical dan stabilisasi nasional, dengan tetap memperhatikan skema pendanaan dan pembiayaan existing di daerah.

"Perjanjian kerja sama ini dilakukan di dua pemda, di Jawa Barat dan DKI untuk dilakukan pemulihan ekonomi. Pinjaman DKI mengusulkan Rp 12,5 triliun dan Jawa Barat Rp 4 triliun," kata Sri Mulyani.

Dalam tahap awal ini kedua daerah tersebut bakal dapat secara bertahap dimana DKI mengusulkan Rp 4,5 triliun tahun ini dan tahun depan Rp 8 triliun.

Sementara Jawa Barat mengusulkan Rp 1,9 triliun tahun ini dan Rp 2,09 triliun di 2021.

"Provinsi DKI Jakarta dan Provinsi Jawa Barat merupakan Pemda pertama yang memanfaatkan Pinjaman PEN Daerah ini. Diharapkan pemimpin daerah-darah yang lain melihat dan lebih percaya diri untuk melakukan pinjaman kepada pemerintah," pungkasnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS