alexametrics

Cepat Beradaptasi dan Bangkit, BRI Optimis Pelaku UMKM Kembali Ekspansi

Fitri Asta Pramesti
Cepat Beradaptasi dan Bangkit, BRI Optimis Pelaku UMKM Kembali Ekspansi
Usaha mikro. (Dok. BRI)

BRI mencatat permintaan kredit mikro dan kecil masih cukup kuat untuk kredit bersubsidi maupun non-subsidi.

Suara.com - Krisis kesehatan yang dipicu oleh pandemi Covid-19 selama setahun terakhir telah memukul seluruh sendi perekonomian, tak terkecuali segmen mikro. Segmen usaha mikro yang selama ini dianggap kebal terhadap krisis pun ikut terkontraksi, terdampak oleh penyebaran virus corona.

Meski demikian, BRI mampu menunjukkan kinerjanya dalam mendukung penyelamatan dan pemulihan usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM). Bahkan, segmen mikro BRI menemukan ketangguhan baru untuk dapat bangkit dan kembali berekspansi pada tahun ini.

Hal ini mengingat kemampuan pelaku UMKM untuk cepat beradaptasi dan bangkit dari dampak pandemi Covid-19 menjadi faktor kunci, di samping telah dimulainya proses pemulihan yang dilakukan pemerintah melalui vaksinasi dan pemberian stimulus bagi pelaku usaha.

Direktur Bisnis Mikro BRI Supari mengatakan bahwa perseroan optimistis atas kinerja segmen mikro pada tahun ini dan sudah melakukan kalkulasi. Bila distribusi vaksin dan penyebaran virus berlangsung moderat, maka kinerja segmen mikro diprediksi semakin cepat untuk bangkit.

Baca Juga: Masa New Normal, BRI Jual SR014 Tiga Kali Lipat dari Target

Namun jika kondisi tetap memburuk, segmen mikro akan tetap bisa bangkit karena sudah banyak pelaku usaha mikro yang mampu beradaptasi.

"Kami yakin segmen mikro ini sudah mampu melewati titik terendahnya dan akan cepat mulai bangkit tahun ini. Pemerintah mendorong vaksin lebih agresif sehingga meningkatkan akselerasi pemulihan kinerja pelaku usaha mikro," ujar Supari.

Menurut Supari, penyebaran virus corona akhir-akhir ini sudah melandai. Pemerintah pun terus mempercepat program vaksinasi dan mendorong mobilitas masyarakat agar ekonomi semakin membaik, yang secara tidak langsung meningkatkan konsumsi masyarakat.

Kondisi ini ini diyakini dapat meningkatkan aktivitas pelaku usaha mikro yang telah setahun berada dalam kondisi sulit. Pandemi Covid-19 sejak awal 2020 membuat banyak pelaku UMKM terdorong untuk melakukan perbaikan cara menjalani usaha.  Saat ini mereka telah menemukan kenormalan baru berupa daya adaptasi untuk dapat menjalankan bisnis lebih efisien dan presisi.

Contoh adaptasi yang dilakukan pelaku UMKM, salah satunya terlihat dari cara mereka menentukan besar keuntungan dari penjualan produk. Sebelum pandemi, pelaku UMKM kerap mengambil keuntungan dengan margin 30 persen per produk. Akan tetapi, margin tersebut tak bisa dipertahankan setelah pandemi tiba.

Baca Juga: Gandeng Microsoft, BRI Tingkatkan Transformasi Operasi Layanan dan Kultur

Akibatnya, pelaku usaha mikro menyiasati agar dapat lebih efisien, di antaranya dengan menurunkan jumlah dagangan dan hanya menjual barang yang dibutuhkan masyarakat dengan margin yang lebih minim agar barang dagangan terserap pasar.

Komentar