alexametrics

PLN Janji Listrik di Daerah Bencana NTT Bakal Kembali Normal pada 21 April

Reza Gunadha | Achmad Fauzi
PLN Janji Listrik di Daerah Bencana NTT Bakal Kembali Normal pada 21 April
ILUSTRASI - Listrik dan jaringan telekomunikasi atau sinyal masih padam di dua desa terdampak bencana banjir bandang dan longsor akibat badai siklon tropis seroja di Kabupaten Lembata, Nusa Tenggara Timur (NTT). (Suara.com/M. Yasir]

Menurut Syamsul, PLN dibantu oleh TNI dalam upaya menyalakan seluruh aliran listrik di NTT. Ia menargetkan, pada 21 April nanti seluruh aliran listrik di NTT telah menyala.

Suara.com - PT PLN (Persero) tengah berusaha memperbaiki jaringan listrik di Nusa Tenggara Timur, yang terdampak banjir akibat badai siklon tropis senja. 

Direktur Bisnis Regional Sulawesi, Maluku, Papua dan Nusa Tenggara PLN, Syamsul Huda mengatakan, hingga saat ini, sebanyak 92 persen gardu listrik telah berhasil menyala.

"Tercatat hingga Senin hari ini, 19 April 2021 pukul 8 WITA, di seluruh NTT PLN telah berhasil memulihkan 3.686 gardu dari 4.002 gardu yang terdampak atau 92 persen. Sehingga sebanyak 593.881 pelanggan atau 93,4 persebdapat menikmati listrik kembali," ujar Syamsul dalam keterangannya, Senin (19/4/2021).

Menurut Syamsul, PLN dibantu oleh TNI dalam upaya menyalakan seluruh aliran listrik di NTT. Ia menargetkan, pada 21 April nanti seluruh aliran listrik di NTT telah menyala.

Baca Juga: Pengakuan Tukang Urut Cabul; Saya Tak Tahu Meraba Kelamin Melanggar Hukum

"Mudah-mudahan 21 April nanti kami bisa selesaikan seluruhnya jadi tidak sampai dengan 1 bulan mudah-mudahan NTT telah terang kembali dan bangkit kembali untuk bisa menjadi lebih baik sebelum terjadi siklon Seroja yang terjadi beberapa waktu yang lalu," jelasnya.

Dalam kesempatan yang sama, General Manager PLN UIW NTT Agustinus Jatmiko menuturkan,  bencana tersebut membuat instalasi listrik menjadi rusak parah. 

"Kerusakan instalasi kami itu memang luar biasa. Kami sudah memperbaiki 93 lebih persen dan kenapa masih ada sisa, karena pertama di Pulau Sabu, Pulau Rote, Pulau Alor, Lembata, Adonara demikian juga Sumba Timur ini sudah berproses," imbuhnya. 

Agustinus menambahkan, belum 100 persennya instalasi listrik yang menyala, juga karena adanya akses jalan yang putus, sehingga memberi kesulitan saat melakukan perbaikan.

"Kami di Lembata, Adonara, Sumba Timur ada kendala juga di akses jalan yang putus sehingga dari Bapak Kepala BPBD juga sedang mengusahakan supaya petugas PLN bisa masuk lokasi yang terdampak," pungkas Agustinus.

Baca Juga: Salurkan Bantuan, Azis Syamsuddin Sambangi Posko Bencana GKS di Sumba Timur

Komentar