alexametrics

Pasokan Melimpah, Harga Minyak Dunia Turun ke Level 73 Dolar AS per Barel

Iwan Supriyatna | Mohammad Fadil Djailani
Pasokan Melimpah, Harga Minyak Dunia Turun ke Level 73 Dolar AS per Barel
Ilustrasi harga minyak dunia [Shutterstock]

Harga minyak merosot secara mingguan pada perdagangan akhir pekan lalu dengan memperpanjang kerugian dari dua sesi sebelumnya.

Suara.com - Harga minyak merosot secara mingguan pada perdagangan akhir pekan lalu dengan memperpanjang kerugian dari dua sesi sebelumnya, dan berada di jalur penurunan mingguan terbesar sejak Maret setelah ekspektasi lebih banyak pasokan memberi tekanan pada pasar.

Mengutip CNBC, Senin (19/7/2021) minyak mentah Brent naik 28 sen, atau 0,4 persen menjadi 73,77 dolar AS per barel, menuju penurunan 3,8 persen minggu ini. Minyak mentah berjangka AS naik 39 sen, atau 0,54 persen pada 72,01 dolar AS per barel, di jalur untuk penurunan mingguan 5,1 persen.

Arab Saudi dan UEA mencapai kompromi minggu ini, membuka jalan bagi produsen OPEC + untuk menyelesaikan kesepakatan untuk meningkatkan produksi. OPEC + sebelumnya gagal menyepakati setelah UEA mencari dasar yang lebih tinggi untuk mengukur pengurangan produksinya.

"Semua tanda menunjukkan bahwa OPEC + sedang menuju kesepakatan kompromi potensial yang akan memungkinkan UEA untuk mengamankan penyesuaian dasar," kata analis RBC Capital dalam sebuah catatan.

Baca Juga: Kelebihan Pasokan, Harga Minyak Dunia Anjlok Cukup Dalam

Produsen lain pasti akan mencari perlakuan serupa dan berpotensi memperpanjang pertimbangan menuju pertemuan tingkat menteri pada Agustus mendatang.

OPEC mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya memperkirakan permintaan minyak dunia akan meningkat tahun depan ke sekitar level yang terlihat sebelum pandemi, sekitar 100 juta barel per hari (bph), dipicu oleh pertumbuhan permintaan di Amerika Serikat, China dan India.

Harga minyak menemukan beberapa dukungan dari penurunan hampir 8 juta barel stok minyak mentah AS pekan lalu.

JPM Commodities Research mengatakan pihaknya memperkirakan permintaan global pada Juli dan Agustus kira-kira 1,7 persen di bawah level 2019.

Baca Juga: Harga Minyak Dunia Merosot 2 Persen Gara-gara Ini

Komentar