facebook

Xi Jinping Minta Bank Sentral di Negara Barat untuk Tak Naikkan Suku Bunga Acuan

Iwan Supriyatna | Achmad Fauzi
Xi Jinping Minta Bank Sentral di Negara Barat untuk Tak Naikkan Suku Bunga Acuan
Presiden Cina, Xi Jinping. (Shutterstock)

Presiden China Xi Jinping mendesak bank sentral di Barat untuk tidak menaikkan suku bunga terlalu cepat untuk melawan inflasi.

Suara.com - Presiden China Xi Jinping mendesak bank sentral di Barat untuk tidak menaikkan suku bunga terlalu cepat untuk melawan inflasi. Karena saat ini hal yang paling penting, katanya, memerangi perlambatan ekonomi.

Xi Jinping meminta ekonomi utama dunia untuk memacu pertumbuhan dengan mengoordinasikan kebijakan mereka ketika dunia terus menarik diri dari gejolak yang disebabkan oleh pandemi virus corona.

"Rantai industri global dan rantai pasokan telah terganggu. Harga komoditas terus naik. Pasokan energi tetap ketat. Risiko ini menambah satu sama lain dan meningkatkan ketidakpastian tentang pemulihan ekonomi," kata Xi kepada peserta Forum Ekonomi Dunia 2022 dalam pidato yang disampaikan seperti dikutip dari CNN Business, Rabu (19/1/2022).

Xi Jinping memperingatkan, bahwa efek menaikkan suku bunga terlalu cepat dan langkah-langkah tersebut dapat mengancam stabilitas keuangan global.

Baca Juga: Pidato Tahun Baru 2022 Xi Jinping: Lihatlah ke Masa Depan dan Tetap Fokus

"Jika ekonomi utama mengerem atau memutar balik kebijakan moneter mereka, akan ada dampak negatif yang serius. Mereka akan menghadirkan tantangan bagi stabilitas ekonomi dan keuangan global, dan negara-negara berkembang akan menanggung bebannya," kata Xi

Untuk diketahui, Banyak pembuat kebijakan global bergulat dengan meningkatnya tekanan inflasi, dan mulai mengakhiri rencana stimulus era pandemi mereka.

Bank Sentral AS Federal Reserve mengisyaratkan bulan lalu bahwa mereka dapat menaikkan suku bunga tiga kali pada tahun 2022, sementara Bank Sentral Eropa mengumumkan akan mengakhiri program pembelian obligasi era krisis pada bulan Maret.

Bank of England menaikkan suku bunga bulan lalu, menjadi bank besar pertama yang melakukannya sejak pandemi dimulai. Bank-bank sentral di Eropa Timur dan Amerika Latin juga telah menaikkan suku bunga secara agresif untuk meredam inflasi.

Tetapi China - satu-satunya ekonomi utama yang tumbuh pada tahun 2020 - mengambil cara yang berbeda ketika ekonominya melambat dan bergulat dengan tantangan untuk mempertahankan momentum sambil memegang teguh strategi nol-Covid, kebijakan ketat untuk mengunci area untuk mencegah wabah.

Baca Juga: Suku Bunga Acuan BI Kembali Bertahan Di Level 3,5 Persen

Pada hari Senin, bank sentral memangkas suku bunga utama untuk pertama kalinya sejak April 2020. Langkah-langkah itu datang ketika negeri tirai bambu itu melaporkan ekonominya tumbuh 8,1% pada tahun 2021.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar