facebook

Jokowi: Kami Kaya Nikel Hingga Tembaga, Tapi Jangan Harap Kami Ekspor dalam Bentuk Mentah

Reza Gunadha | Mohammad Fadil Djailani
Jokowi: Kami Kaya Nikel Hingga Tembaga, Tapi Jangan Harap Kami Ekspor dalam Bentuk Mentah
Presiden Jokowi. [Tangkapan Layar Youtube Sekretariat Presiden]

"Setelah nikel kita akan mendorong investasi di sektor bauksit tembaga dan timah," ucapnya.

Suara.com - Presiden Joko Widodo menegaskan, sumber daya alam Indonesia sangatlah melimpah dan kaya, mulai dari Nikel hingga tembaga. Indonesia juga kini tak lagi mengekspor sejumlah komoditas tersebut dalam bentuk material mentah.

"Kami kaya akan nikel bauksit timah dan tembaga. Kami memastikan akan mensuplai cukup bahan-bahan tersebut untuk kebutuhan dunia. Namun bukan dalam bentuk bahan mentah, tetapi dalam bentuk barang jadi atau setengah jadi yang bernilai tambah tinggi," kata Jokowi dalam acara Peresmian Pembukaan B20 Inception Meeting secara virtual, Kamis malam (27/1/2022).

Memang kata Jokowi, pemerintah Indonesia saat ini sangat gencar melakukan hilirisasi sumber daya alam Indonesia, demi meningkatkan nilai tambah dan memberikan dampak yang lebih besar terhadap perekonomian nasional.

"Hilirisasi nikel yang telah kita lakukan sejak 2015 sudah memberikan dampak tidak hanya dalam penciptaan lapangan kerja, tapi juga dalam sisi ekspor maupun neraca perdagangan Indonesia," ucapnya.

Baca Juga: Forum B20, Jokowi Sebut Pandemi Bisa Jadi Peluang Pertumbuhan Ekonomi yang Inklusif

Dia bilang, sejak adanya program hilirisasi nilai eksport Indonesia sudah tembus 230 miliar US Dollar di mana besi baja berperan sangat besar peningkatannya.

"Ekspor besi baja di tahun 2021 mencapai 20,9 miliar US dolar, meningkat dari sebelumnya hanya 1,1 milliar US dolar di tahun 2014. tahun 2022 ini saya kira bisa mencapai 28 hingga 30 miliar US dolar," paparnya.

Setelah melakukan hilirisasi untuk komoditas nikel, Jokowi mengungkapkan sejumlah komoditas juga akan dilakukan hilirisasi.

 "Setelah nikel kita akan mendorong investasi di sektor bauksit tembaga dan timah," ucapnya.

Baca Juga: Pindahkan Ibu Kota ke Kalimantan, Jokowi Disebut Melanggar Sila Pertama

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar