facebook

Saham PGAS Berpeluang Masuk Indeks MSCI Lagi

Iwan Supriyatna
Saham PGAS Berpeluang Masuk Indeks MSCI Lagi
Logo PGN.

Membaiknya fundamental bisnis PGAS dan potensi bisnis energi yang diperkirakan akan terus membesar pasca pandemi.

Suara.com - Saham PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGAS) dinilai menjadi salah satu saham di Bursa Efek Indonesia (BEI) yang berpeluang untuk masuk kembali dalam Indeks Morgan Stanley Capital International (MSCI).

Membaiknya fundamental bisnis PGAS dan potensi bisnis energi yang diperkirakan akan terus membesar pasca pandemi menjadi faktor yang akan memperkuat posisi PGAS sebagai kandidat saham di indeks MSCI.

Indeks MSCI dilakukan evaluasi setiap 6 bulan sekali. Pada Mei depan dan berlaku efektif per 1 Juni 2022, indeks saham yang eksis sejak tahun 1968 dan merepresentasikan bursa saham negara tertentu ini akan punya susunan baru.

Beberapa saham diketahui menjadi kandidat untuk masuk Indeks MSCI Juni nanti. Selain PGAS ada PT Bukit Asam Tbk (PTBA), PT Mitra Keluarga Karyasehat Tbk (MIKA), PT XL Axiata Tbk (EXCL), dan PT Berkah Beton Sedaya Tbk (BEBS).

Baca Juga: Pulihkan Ekonomi Daerah, PGN Andalkan Gasblock di Daerah Wisata Candi Borobudur

Senior Investment Information Mirae Aset Sekuritas Indonesia, M Nafan Aji Gusta, mengatakan peluang PGAS untuk masuk indeks MSCI cukup terbuka mengingat sejumlah indikator fundamental yang terus membaik. Apalagi PGAS sendiri pernah menjadi bagian dari indeks MSCI.

Sepanjang tahun 2021, PGAS berhasil membalikkan kondisi dari rugi tahun 2020 sebesar US$ 264,77 juta menjadi membukukan laba bersih sebesar USD303,8 juta.

Dari sisi topline, Perseroan juga mencatatkan kinerja positif dengan meraih pendapatan sebesar USD3,04 miliar pada 2021. Naik dibandingkan USD 2,85 miliar pada 2020.

Volume distribusi gas periode 2021 meningkat menjadi sebesar 871 british thermal unit per day (BBTUD) dari periode 2020 sebesar 828 BBTUD. Sementara volume transmisi PGN tercatat mengalirkan gas sebanyak 1.352 Million Standard Cubic Feet per Day (MMSCFD).

Adapun volume lifting minyak gas adalah 24.086 barrel oil equivalent per day (BOEPD) dengan harga rata-rata Indonesian Crude Price (ICP) sebesar US$ 68,8 per barel.

Baca Juga: Subholding Gas Pertamina Dukung Festival Balkonjazz 2022 di Balkondes PGN Karangrejo

"Jika PGAS masuk kembali ke MSCI hal itu mencerminkan kemampuan manajemen dalam mengelola bisnis dan juga keberhasilan perusahaan menjalankan Good Corporate Governance (GCG). Faktor perbaikan dan peningkatan fundamental, topline, dan bottomline PGAS sangat berpengaruh dalam penilaian indeks," ungkap Nafan ditulis Selasa (26/4/2022).

Komentar