Cegah Penyebaran Virus Korona, Begini Pengendalian yang Dilakukan Inggris

Rima Sekarani Imamun Nissa | Rosiana Chozanah
Cegah Penyebaran Virus Korona, Begini Pengendalian yang Dilakukan Inggris
Batuk merupakan gejala infeksi pneumonia misterius di China. (Shutterstock)

Diketahui virus itu telah menginfeksi lebih dari 200 orang dan menyebar ke setidaknya tiga negara lain.

Suara.com - Sejak dahulu, pemerintah di seluruh dunia selalu berjuang bersama dalam menghentikan penyebaran penyakit berbahaya, mulai dari flu babi mematikan pada 2009 hingga upaya mengendalikan Ebola di Afrika Barat.

Sayangnya, tidak ada otoritas kesehatan yang pernah menangani masalah yang saat ini dihadapi oleh China. Sebab, dilansir CNN, negara tersebut sedang bergulat dengan virus korona baru.

Waktunya juga kurang tepat, yakni karena berdekatan dengan periode Tahun Baru Imlek yang mana banyak orang dari negara tersebut bersiap untuk berlibur ke negara lain.

Tahun lalu, hampir 7 juta turis asal China melakukan perjalanan ke luar negeri selama Imlek.

Tidak heran jika sekarang banyak negara, termasuk Amerika Serikat, melakukan pencegahan dengan memeriksa semua wisatawan, terutama yang datang dari China.

Public Health England pun telah mengeluarkan cara pengendalian virus ini pada pasien rawat inap, yaitu:

Coronavirus, penyebab MERS. (Shutterstock)
Coronavirus, penyebab MERS. (Shutterstock)

1. Kewaspadaan pengendalian infeksi standar

  • Tindakan pencegahan standar dengan memerhatikan kebersihan tangan
  • Pencegahan standar saat menangani limbah klinis yang harus ditempatkan dalam kantong atau tempat sampah klinis anti bocor dan dibuang dengan aman
  • Pakaian bekas yang sudah dipakai harus diklasifikasikan sebagai infeksius

2. Kebersihan pernapasan dan batuk

Kebersihan saluran pernapasan dan batuk akan meminimalkan risiko penularan penyakit pernapasan:

  • Pasien harus didorong untuk menutup hidung dan mulut mereka dengan tisu sekali pakai ketika bersin, batuk, menyeka dan meniup hidung
  • Semua tisu yang digunakan harus segera dibuang ke tempat sampah
  • Dorong pasien untuk membersihkan tangan setelah batuk, bersin, menggunakan tisu, atau setelah kontak dengan sekresi pernapasan atau benda yang terkontaminasi sekresi ini

3. Tindakan pencegahan gabungan , kontak, dan tetesan udara

  • Penggunaan respirator FFP3 yang sesuai dengan EN 149 untuk orang yang memasuki ruangan. Staf harus diuji kesehatannya sebelum menggunakan peralatan ini. Ini harus digunakan sekali pakai dan anti fluida
  • Menggunakan kain anti fluida lengan panjang
  • Menggunakan sarung tangan sekali pakai dengan manset panjang yang pas saat kontak dengan pasien atau lingkungan mereka
  • Pelindung mata dikenakan untuk semua kontak dengan pasien
  • Jangan menyentuh mulut, mata atau hidung dengan sarung tangan yang berpotensi terkontaminasi

Sementara itu, virus yang pertama kali diidentifikasi di Kota Wuhan China tersebut diketahu telah menginfeksi lebih dari 200 orang serta sudah menyebar ke setidaknya tiga negara lain.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS