Leher Pegal dan Pusing Pertanda Kolesterol Tinggi, Benarkah?

Bimo Aria Fundrika | Lilis Varwati
Leher Pegal dan Pusing Pertanda Kolesterol Tinggi, Benarkah?
Ilustrasi Leher Pegal dan Pusing Pertanda Kolesterol Tinggi,. (Shutterstock)

Masyarakat awam sering kali mengaitkan sakit leher dan pusing setelah mengonsumsi daging sebagai gejala kolesterol naik.

Suara.com - Leher Pegal dan Pusing Pertanda Kolesterol Tinggi, Benarkah?

Masyarakat awam sering kali mengaitkan sakit leher dan pusing setelah mengonsumsi daging sebagai gejala kolesterol naik.

Padahal berdasarkan medis, penyakit kolesterol tinggi sebenarnya tidak menimbulkan gejala sama sekali.

"Kalau di masyarakat disebutkan leher sakit pasti kolesterol, di sepanjang buku-buku medis tidak disebutkan seperti itu. Kita perlu tahu kalau orang lehernya sakit apakah ada sebab lain. Jadi belum tentu ada kaitannya (dengan kolesterol)," kata Dokter spesialis penyakit dalam dari RS Pondok Indah Ikhsan Mokoagow saat siaran langsung bersama Instagram Mother and Baby, Jumat (29/5/2020).

Ilustrasi sakit leher. (Shutterstock)
Ilustrasi Leher Pegal dan Pusing Pertanda Kolesterol Tinggi,. (Shutterstock)

Ikhsan menyampaikan bahwa satu-satunya untuk mengetahui apakah kadar kolesterol tinggi atau tidak dengan periksa darah ke dokter.

Saat akan periksa kolesterol, dokter biasanya akan menyarankan pasien untuk melakukan puasa paling tidak 10-12 jam.

"Artinya itu menunjukan bahwa kolesterol tidak selalu disebabkan makanan. Bisa dibayangkan kalau 10 jam gak makan tapi dicek tetap tinggi berarti memang internal kolesterol kita yang buruk. Mekanisme pengontrolan kolesterolnya terganggu," jelasnya.

Mengatasi kolesterol yang tinggi juga tidak bisa dilakukan tiba-tiba dengan mengonsumsi makanan tertentu.

Menurut Iksan, mengatur kadar kolesterol agar tetap normal adalah dengan berolahraga dan menjaga pola makan sehat.

"Yang kita obati hanya angka (kadar kolesterol) padahal kolesterol itu bisa mengganggu dalam jangka panjang," ucapnya.

Ia menjelaskan bahwa kolesterol sebenarnya dibentuk dan dibutuhkan oleh tubuh.

Salah satu fungsinya dengan melapisi dinding pada seluruh sel tubuh. Hanya saja jika jumlah kolesterol berlebihan maka bisa mengakubatkan penyumbatan pada pembuluh darah.

"Kolesterol akan mampu menumpuk pada pembuluh darah. Dan perlu diketahui bahwa pembuluh darah ada dari ujung kepala sampai ujung kaki. Jika penyempitan sudah terjadi di pembuluh darah, itulah yang bahaya," tuturnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS