Waspada, Gatal di Kemaluan Tanpa Sebab Bisa Jadi Tanda Diabetes Tipe 2

Yasinta Rahmawati | Fita Nofiana
Waspada, Gatal di Kemaluan Tanpa Sebab Bisa Jadi Tanda Diabetes Tipe 2
Ilustrasi gatal di kemaluan

Diabetes tipe 2 bisa ditunjukkan dengan berbagai gejala, salah satunya adalah gatal di kemaluan.

Suara.com - Diabetes tipe 2 terjadi karena tubuh tidak memproduksi cukup banyak insulin. Hal ini yang membuat tubuh kurang mampu mengubah kadar gula dalam darah menjadi energi.

Melansir dari Express, diabetes tipe 2 menjadi diabetes paling umum. Salah satu tandanya bisa berupa rasa gatal di bagian kelamin Anda.

Saat Anda merasa gatal di kelamin dan tidak ada sebab pasti, mungkin itu disebabkan karena kadar gula darah tinggi yang membuat tubuh menjadi lingkungan ideal bertumbuhnya ragi atau jamur. Hal ini yang bisa membuat daerah kemaluan Anda terasa gatal.

Rasa gatal yang muncul di kemaluan bisa terjadi berhari-hari, bahkan bisa mengembangkan sensasi terbakar. Jika sudah tak tertahankan, maka segeralah hubungi dokter.

Baca Juga: Ahli: Obat Arthritis Bisa Turunkan Risiko Komplikasi akibat Diabetes Tipe 1

"Gatal di area kelamin, baik penis maupun vagina bisa muncul karena alergi, iritasi kulit, dan gangguan penyakit serius seperti diabetes," catat laman kesehatan Inggris, Diabetes.co.uk.

Gejala dan Penyebab Diabetes Melitus serta Bagaimana Cara Menanganinya
Gejala dan Penyebab Diabetes Melitus serta Bagaimana Cara Menanganinya

"Gatal dan rasa terbakar di alat kelamin dapat mengindikasikan adanya jamur, baik pada pria dan wanita. Infeksi jamur telah diketahui menjadi salah satu tanda diabetes tipe 2," tambahnya.

Menurut laman Diabetes, orang-orang dengan diabetes memiliki kadar glukosa darah yang tinggi di mana membuat jamur bertumbuh secara alami. Tak hanya itu, diabetes juga menyebabkan urin memiliki kandungan glukosan yang lebih tinggi sehingga dapat memperburuk tumbuhnya jamur di kemaluan.

Jika sudah parah, diabetes sendiri bisa menimbulkan berbagai masalah kesehatan, mulai dari kerusakan mata, ginjal, saraf, dan bagian tubuh lainnya. Diabetes juga bisa memicu gangguan seksual, meningkatkan risiko serangan jantung hingga stroke.

Melansir dari laman International Diabetes Foundation (IDF), penyakit diabetes di Asia Tenggara cukup tinggi. Setidaknya IDF mencatat ada sekitar 88 juta orang dewasa (20-79 tahun) yang dilaporkan memiliki kindisi diabetes pada tahun 2019.

Baca Juga: Awas Diare Lebih dari 3 Minggu, Bisa Jadi Tanda Diabetes Tipe 2!

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS