alexametrics

Pandemi Bikin Sering Online, Perusahaan Ini Luncurkan Ponsel Ramah Anak

Risna Halidi | Dinda Rachmawati
Pandemi Bikin Sering Online, Perusahaan Ini Luncurkan Ponsel Ramah Anak
Ponsel Ramah Anak (Dok. Geniora)

Pandemi Covid-19 membuat kegiatan anak-anak menjadi bergantung secara online.

Suara.com - Teknologi digital tak dipungkiri begitu akrab dengan anak-anak saat ini. Apalagi, di tengah pandemi Covid-19 saat ini, membuat kegiatan anak-anak menjadi bergantung secara online

Meski ada sisi positifnya, kebanyakan orangtua juga menyadari ada banyak dampak negatif yang mungkin bisa didapatkan anak bila dikenalkan dengan teknologi digital apalagi jika tanpa pengawasan. 

Diantaranya adalah bisa membuat anak jadi kecanduan gadget hingga tumbuh menjadi pribadi yang antisosial. 

Memahami kekhawatiran serta dilema yang dihadapi orangtua sehubungan dengan pengenalan teknologi, khususnya gadget pada anak, sebuah smartphone khusus anak yaitu Geniora Phone diluncurkan.

Baca Juga: Studi Terbaru: Ozon Efektif Netralkan Covid-19

Ponsel Ramah Anak (Dok. Geniora)
Ponsel Ramah Anak (Dok. Geniora)

"Smartphone khusus untuk anak ini dilengkapi dengan fitur penemanan orangtua di dalamnya. Lewat Geniora Phone, orangtua bisa memfasilitasi anak menghadapi dunia digital sembari terus mendampingi dan mengawasi tanpa membuat anak tertekan," jelas Peybel SN, Project Manager Geniora berdasarkan siaran pers yang suara.com terima. 

Dengan kata lain, lanjut dia, kini tak perlu ada lagi 'drama penyitaan smartphone jika anak susah membagi waktu saat bermain gadget. Sebab, orang tua bisa mengatur Geniora Phone anak sepenuhnya lewat smartphone jenis apapun yang dimilikinya.

Orangtua dapat mengawasi, membatasi, dan menginterupsi penggunaan gadget pada anak dengan menggunakan fitur-fitur parenting seperti Please Listen, Scheduler, dan Modes of Use.

Adapun fitur Please Listen berfungsi untuk menginterupsi Geniora Phone saat anak terlalu lama bermain smartphone, hingga lupa waktu belajar, berdoa, tidur, dan lainnya. Dengan fitur ini, orang 
tua dapat mengingatkan anak akan kewajibannya melalui notifikasi yang akan muncul saat fitur ini diaktifkan.

"Apabila setelah diingatkan anak tetap menggunakan smartphone-nya, maka orang tua dapat mengunci Geniora Phone. Orang tua juga dapat memilih dan mengelompokkan aplikasi yang sesuai untuk anak serta waktu yang tepat untuk mengaksesnya dengan menggunakan fitur Modes of Use," jelasnya lagi.

Baca Juga: Kasus Covid-19 Naik Terus, Anies Baswedan Mau Buka Bioskop

Dengan fitur ini, lanjut Peybel, orangtua dapat melihat dan menyembunyikan aplikasi yang ada pada Geniora Phone, sehingga anak-anak tidak bisa mengakses aplikasi lain selain aplikasi yang sudah ditentukan orangtua. 

Aplikasi-aplikasi tersebut nantinya dapat diaktifkan secara otomatis menggunakan fitur Scheduler. Dengan demikian orang tua dapat menyesuaikan penggunaan Geniora Phone dengan jadwal kegiatan anak, sehingga di luar jadwal yang sudah ditentukan, anak tidak dibebaskan mengakses smartphone-nya untuk hal lain.

"Sistem parenting pada Geniora Phone sendiri berasal dari Eropa, tepatnya Spanyol. Khusus untuk Asia, hanya Geniora Phone yang memiliki license-nya. Itu sebabnya, selain di Indonesia, Geniora Phone juga sudah mulai diperkenalkan ke berbagai negara lain," kata dia.

Di samping sistem parenting dengan menggunakan aplikasi Geniora Parent, ada pula aplikasi lain yang saat ini sedang terus dikembangkan dan ditawarkan, yaitu Geniora456.

Geniora456, lanjut dia adalah aplikasi pembelajaran untuk anak kelas 4, 5, dan 6 SD, dimana materi pelajaran di dalamnya dikemas dengan cara yang menyenangkan. Aplikasi Geniora456 sendiri akan diberikan secara gratis selama 3 bulan pertama bagi pembeli Geniora Phone Gen-1.

"Ini berguna untuk membantu orangtua dalam membimbing anak belajar dari rumah. Belum lama ini, konten Geniora456 kami juga sempat ditayangkan oleh pihak DIKNAS dalam program BDR (Belajar dari Rumah) via TVRI lho,” kata Peybel lagi. 

Komentar