Jangan Lengah! Perempuan Ini Nyaris Meninggal Dua Kali Terinfeksi Covid-19

Bimo Aria Fundrika | Dini Afrianti Efendi
Jangan Lengah! Perempuan Ini Nyaris Meninggal Dua Kali Terinfeksi Covid-19
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Shutterstock)

Mirisnya saat ia terinfeksi kedua kalinya gejala yang dialaminya justru lebih parah dan hampir merenggut nyawanya.

Suara.com - Beberapa kasus membuktikan Covid-19 bisa menyerang orang yang sama lebih dari satu kali. Nmun tingkat keparahan antara infeksi yang pertama dan kedua tidak bisa diprediksi karena penelitiannya yang terbatas.

Sebuah kejadian nahas dialami Leslie Tanyan (46), perempuan yang terinfeksi Covid-19 dua kali. Mirisnya saat ia terinfeksi kedua kalinya gejala yang dialaminya justru lebih parah dan hampir merenggut nyawanya.

Padahal saat terinfeksi pertama kali di Juni 2020, gejala yang dialaminya cenderung tanpa gejala dan ia tidak menyadarinya. Setelah dinyatakan sembuh pertama kali, Leslie juga dengan percaya diri telah mengalahkan virus tersebut.

Sampai akhirnya Leslie kembali jatuh sakit pada Agustus 2020, dengan gejala yang sangat parah hingga membuatnya dilarikan ke rumah sakit.

Baca Juga: Sembuh dari Virus Corona, Pasien Bisa Mengalami Post Covid-19 Syndrome

Penampakan Virus Corona baru atau COVID-19 [NIAID flickr].
Penampakan Virus Corona baru atau COVID-19 [NIAID flickr].

"Aku bilang kita perlu pergi ke rumah sakit. Aku sampai tidak bisa bernapas, dan tidak bisa menghirup oksigen, kadar oksigen di tubuhku turun sangat cepat, bahkan membuatku sampai ingin pingsan," ungkap Leslie, mengutip Metro, Rabu (21/10/2020).

Di infeksi kedua ini, dokter juga tidak lagi melakukan tes Covid-19, karena dokter mengetahui diagnosis gadis itu sebelumnya, Leslie pun menghabiskan tiga minggu menjalani perawatan di ruang ICU khusus Covid-19, dengan alat bantu napas.

"Aku pikir aku kebal, tidak terpikir aku akan terinfeksi lagi dan aku mendapatkannya. Aku sangat terkejut. Aku berkata bahwa aku terinfeksi pada Juni lalu dan seharusnya memiliki kekebalan," cerita Leslie.

Setelah kembali dinyatakan negatif sebanyak dua kali dengan tes Covid-19, tanda bahwa pasien tidak akan menularkan, Leslie kemudian menghabiskan selama satu bulan di rumah dan menerima perawatan jangka panjang akibat paru-paru miliknya alami kerusakan yang sangat parah.

Kini, Leslie dengan gencar memperingatkan orang-orang, khususnya mereka yang telah terinfeksi Covid-19 untuk jangan sampai lengah dan abai, apalagi sampai menyepelekan.

Baca Juga: Bio Farma Ungkap Faktor Penentu Harga Vaksin Covid-19, Apa Saja?

"Para dokter berkata bahwa aku sangat beruntung, karena tidak banyak orang yang berhasil melalui penderitaan sepertinya dan berakhir meregang nyawa," tutup perempuan kelahiran asli Amerika itu.

Komentar