alexametrics

Dikurung Ibunya Selama 28 Tahun, Pria Ini Tidak Bisa Berjalan & Malnutrisi

Angga Roni Priambodo | Rosiana Chozanah
Dikurung Ibunya Selama 28 Tahun, Pria Ini Tidak Bisa Berjalan & Malnutrisi
Ilustrasi lelaki dikurung [shutterstock]

Bahkan, pria ini tidak bisa berjalan dan berbicara.

Suara.com - Seorang pria berusia 41 tahun akhirnya bebas setelah sang ibu mengurungnya selama 28 tahun. Saat ditemukan kerabat di sebuah apartemen di Stockholm, Swedia, sang pria dalam kondisi mengenaskan.

Ia hanya memiliki sedikit gigi, hampir tidak memiliki kemampuan bahasa, dan hampir tidak bisa berjalan. Bahkan, ia juga mengalami malnutrisi dan ada luka terbuka di kakinya.

Pria itu hanya berbaring di atas selimut, yang kemungkinan tempat tidurnya. Sementara apartemennya sangat berantakan sehingga hanya ada lorong kecil yang bisa dilewati.

Kerabat yang menemukan akui ada banyak air seni, kotoran, debu, serta bau busuk di apartemennya.

Baca Juga: Ada Jukir Positif Corona, Warga 1 RT Dikurung 2 Minggu Tak Boleh Bepergian

Dilansir Mirror, sang pria berjuang untuk berjalan dan berbicara ketika petugas medis akan membawanya ke rumah sakit.

Apartemen tempat mengurung sang pria (YouTube/Aftonbladet)
Apartemen tempat mengurung sang pria (YouTube/Aftonbladet)

"Dia sekarang di rumah sakit. Aku tahu ia perlu dioperasi," kata jaksa Stockholm, Emma Olsson.

Belum diketahui alasan pengurungan yang dilakukan sang ibu, yang berusia 70 tahun dan sudah ditangkap oleh pihak kepolisian setelah rumah sakit melaporkannya.

Orang-orang sekitar mengatakan bahwa ibunya sangat overprotektif dan pengurungan dilakukan setelah ada 'insiden keluarga' terjadi di masa lampau.

Berdasarkan keterangan yang dikumpulkan dari media setempat, lelaki tersebut dulunya dikeluarkan dari sekolah saat usianya masih 12 tahun.

Baca Juga: Dikelilingi Ular hingga Tikus, Balita Dikurung di Kandang Anjing

Penemuan ini berawal dari kecurigaan kerabat perempuan yang tidak disebutkan identitasnya itu. Perempuan ini memutuskan untuk menjelajahi apartemen saat sang ibu pergi di rumah sakit.

Apartemen tempat mengurung sang pria (YouTube/Aftonbladet)
Apartemen tempat mengurung sang pria (YouTube/Aftonbladet)

"Rumah itu tidak bisa dibersihkan selama bertahun-tahun, Ada keheningan total selain TV besar tua yang dibiarkan menyala," ujar sang perempuan.

Saat itulah dia mendengar suara dari sudut gelap di dapur.

"Aku pertama kali memperhatikan kakinya. Kelihatannya mengerikan. Semua sampai ke lutut hanya luka. Sebagian betisnya berwarna hitam dan ada genangan nanah di bawahnya," tambahnya.

Kemudian ia sadar bahwa itu adalah lelaki yang sudah tidak ditemuinya selama 20 tahun lebih.

"Namun ketika mata kami bertemu, ia membisikkan namaku berulang kali," lanjutnya.

Selama ini, apabila kerabat mempertanyakan kabar sang putra kepada ibunya, sang ibu hanya akan menjawab "baik-baik saja" dan mengalihkan pembicaraan.

"Sang ibu mampu memanipulasi masyarakat selama bertahun-tahun. Sangat mengerikan bahwa kehidupan telah dirampas seluruhnya dari sang putra," tandasnya.

Komentar