alexametrics

Usai Disuntik Vaksin Covid-19 Kok Malah Positif? Kemenkes Ungkap Alasannya

M. Reza Sulaiman
Usai Disuntik Vaksin Covid-19 Kok Malah Positif? Kemenkes Ungkap Alasannya
Vaksinator memindahkan vaksin COVID-19 Sinovac ke dalam alat penyuntik sebelum disuntikkan ke tenaga kesehatan di Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Jumat (22/1/2021). [Suara.com/Angga Budhiyanto]

Sejumlah laporan tentang penerima vaksin Covid-19 yang positif usai disuntik sudah didengar oleh Kementerian Kesehatan (Kemenkes). Lalu, apa penjelasannya?

Suara.com - Sejumlah laporan tentang penerima vaksin Covid-19 yang positif usai disuntik sudah didengar oleh Kementerian Kesehatan (Kemenkes). Lalu, apa penjelasannya?

Menurut Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 dari Kementerian Kesehatan, dr. Siti Nadia Tarmizi, M. Epid, seseorang yang positif Covid-19 setelah adanya vaksinasi biasanya terjadi sebelum menerima vaksin kedua.

Nadi mengatakan mereka yang positif setelah melakukan vaksinasi sebenarnya telah memiliki virus Covid-19 sebelum penyuntikan. Hanya saja gejala yang timbul baru muncul setelah melakukan vaksinasi.

"Beberapa yang jadi positif itu rentannya setelah vaksin pertama, tetapi sebelum fase kedua. Jadi sebenernya bisa saja orang itu sudah positif sebelum melakukan vaksinasi," ucap Nadia, pada Temu Media Penjelasan Mengenai Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi COVID-19, Senin (22/02/2021).

Baca Juga: Angka Kematian Nakes Menurun, Pemprov Jateng Klaim Berkat Vaksin Covid-19

INFOGRAFIS: 5 Fakta Seputar Vaksinasi
INFOGRAFIS: 5 Fakta Seputar Vaksinasi

Nadia mengatakan, tujuan dilakukan vaksinasi sebenarnya untuk menstimulus tubuh merespons antigen yang dimasukkan ke dalam tubuh, sehingga menghasilkan antibodi.

Namun, hal ini membutuhkan waktu. Jadi walaupun sudah melakukan vaksinasi tetap diperlukan waktu agar sistem kekebalan terbentuk oleh tubuhnya.

Nadia juga menekankan, vaksin Sinovac yang digunakan saat ini telah dijamin keamannya. Hal ini karena vaksin yang digunakan telah benar-benar diteliti.

Ia menambahkan, masyarakat harus mengerti jika penyuntikan harus dilakukan selama dua kali dengan rentang waktu 14 hari. Hal itu karena sistem imun membutuhkan waktu untuk membentuk antibodi.

Penyuntikan pertama dilakukan untuk memicu respons kekebalan awal pada tubuh. Lalu, untuk penyuntikkan kedua, untuk menguatkan respons antiimun yang terbentuk atau sebagai booster antibodi hingga imunitas baru akan terbentuk.

Baca Juga: Ada Nakes Pingsan dan Kejang, Kemenkes: Bukan karena Vaksin Covid-19

Proses vaksinasi ini, diharapkan dapat membuat tubuh masyarakat dapat kuat sehingga terhindari dari Covid-19. Nadia juga berharap, agar masyarakat tetap menjaga protokol kesehatan baik 3M maupun 3T. Menurutnya, hal tersebut adalah kunci keberhasilan dalam melawan pandemi yang ada.

Komentar