alexametrics

Jangan Asal, Posisi Seks Ini Bisa Sebabkan Penis Cedera!

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Jangan Asal, Posisi Seks Ini Bisa Sebabkan Penis Cedera!
Ilustrasi berhubungan seks, hubungan seks (Unsplash/Becca Tapert)

Ada beberapa posisi seks yang bissa menyebabkan cedera penis pada pria.

Suara.com - Sebagian besar wanita menyukai posisi hubungan seks woman on top atau posisi wanita di atas. Tetapi posisi woman on top ini justru dianggap paling berbahaya.

Menurut para peneliti di Brasil, posisi woman on top saat berhubungan seks bisa menyebabkan semua patah tulang penis. Para ilmuwan mengatakan kondisi ini bisa terjadi karena wanita mengontrol penis dengan tubuhnya dan tidak bisa menghentikan penetrasi yang salah.

Posisi seks ini mungkin tidak terlalu berbahaya bagi wanita, tetapi posisi seks ini membahayakan penis. Sedangkan, posisi seks teraman adalah posisi misonaris atau laki-laki yang berada di atas.

Para peneliti telah memeriksan kasus retak atau patah tula pada 44 pria yang mengunjungi tiga rumah sakit di Campinas, Brasil. Sebanyak 42 kasus patah tulang ini didiagnosis oleh dokter.

Baca Juga: CDC: Virus Corona Covid-19 Jadi Penyebab Kematian Nomor 3 di 2020

Lalu, 28 kasus patah tulang disebabkan oleh berhubungan seks heteroseksual, 4 kasus terjadi selama berhubungan seks homoseksual, 4 kasus terjadi setelah cedera penis dan 4 kasus lainnya masih belum jelas.

Ilustrasi hubungan seks. (Shutterstock)
Ilustrasi hubungan seks. (Shutterstock)

Separuh dari pasien mengaku sempat mendengarkan suara patah tulang saat berhubungan seks. Sebagian besar juga datang ke rumah sakit dalam 5 hingga 6 jam setelah kejadian.

Para peneliti mencatat bahwa cedera tersebut relatif tidak umum dan bisa menyebabkan rasa malu di antara mereka yang mengalami keretakan penis. Pada kondisi ini, seseorang mungkin sering menunda perawatan medis.

"Studi kami mendukung fakta bahwa hubungan seks dengan woman on top adalah posisi hubungan seks yang paling berisiko menyebabkan patah tulang penis," jelas para peneliti dikutip dari Independent UK.

Berbeda dengan posisi pria di atas, mereka memiliki kesempatan mengontrol hubungan seks dan menghentikan penetrasi jika merasa kesakitan.

Baca Juga: Studi: Vaksin Pfizer 100 Persen Efektif Lindungi Remaja dari Virus Corona

Komentar