facebook

Pastikan Keamanan, Moderna Perluas Studi Vaksin Covid-19 Untuk Anak

Bimo Aria Fundrika
Pastikan Keamanan, Moderna Perluas Studi Vaksin Covid-19 Untuk Anak
Vaksin moderna (VOA Indonesia)

Pengumuman itu muncul ketika kasus Covid-19 AS meningkat dan sekolah bersiap untuk menyambut siswa kembali ke ruang kelas.

Suara.com - Sejumlah produsen farmasi di dunia terus berupaya mengembangkan vaksin Covid-19 anak. Kini giliran Moderna yang mengungkapkan bahwa pihaknya berencana untuk memperluas ukuran studi vaksin Covid-19 pada anak-anak yang lebih muda.

Mereka ingin mendeteksi efek samping yang jarang terjadi, seperti jenis peradangan jantung yang baru-baru ini ditandai oleh otoritas kesehatan AS.

Perusahaan itu mengatakan sedang dalam pembicaraan dengan Food and Drug Administration untuk mendaftarkan lebih banyak peserta studi di bawah usia 12 tahun untuk vaksin moderna.

Perusahaan itu bermaksud menguji vaksin pada sekitar 7.000 anak, dengan beberapa di antaranya berusia 6 bulan.

Baca Juga: Mengejutkan! China Borong Vaksin Pfizer dan Moderna, Lalu Bagaimana Nasib Sinovac?

Dilansir dari Tampa Bay, perusahaan yang berbasis di Cambridge, Massachusetts mengatakan melalui email bahwa mereka belum memutuskan berapa banyak anak yang akan ditambahkan.

Ilustrasi Vaksin Covid
Ilustrasi Vaksin Covid

Pengumuman itu muncul ketika kasus Covid-19 AS meningkat dan sekolah bersiap untuk menyambut siswa kembali ke ruang kelas.

Pada saat yang sama, regulator terus meninjau kasus jenis peradangan jantung langka yang disebut miokarditis yang telah dilaporkan pada sejumlah kecil remaja yang mendapat suntikan Moderna atau Pfizer.

Pfizer mengatakan pada hari Senin bahwa jika mereka mengubah pengujian vaksinnya pada anak-anak, maka akan memberikan pembaruan. Perusahaan yang berbasis di New York ini sedang menguji vaksinnya pada hingga 4.500 anak di Amerika Serikat dan Eropa.

FDA mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka tidak dapat mengomentari diskusi dengan perusahaan, tetapi menambahkan, bahwa otoritas kesehatan itu bekerja dengan sponsor untuk memastikan jumlah peserta dalam uji klinis memiliki ukuran yang memadai untuk mendeteksi sinyal keamanan."

Baca Juga: Penjelasan Lengkap Apa itu Messenger RNA atau mRNA basis Vaksin Moderna dan Vaksin Pfizer

Berita itu pertama kali dilaporkan oleh New York Times.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar