alexametrics

Disebut Efektif Untuk Pasien Kritis, China Mulai Uji Klinis Obat Covid-19

Bimo Aria Fundrika
Disebut Efektif Untuk Pasien Kritis, China Mulai Uji Klinis Obat Covid-19
Ilustrasi obat cacing. (Pixabay)

Pakar kesehatan di China mencoba menggunakan produk tersebut untuk merawat pasien.

Suara.com - Upaya untuk menghentikan laju pandemi Covid-19 terus dilakukan. Selain terus mengembangkan vaksin Covid-19, peneliti juga mencari cara untuk menghasilkan obat yang efektif.

Kini, otoritas pengawasan obat-obatan makanan di China menyetujui uji klinis satu jenis obat Covid-19. Obat Covid-19 ini disebut berbasis antibodi manusia yang dikembangkan oleh anak perusahaan Sinopharm.

Persetujuan tersebut telah didapatkan sejak 30 Agustus. Demikian seperti dikutip dari ANTARA.

Dijelaskan bahwa antibodi manusia atau human immuneglobulin dikembangkan dari plasma pasien Covid-19 yang sudah sembuh.

Baca Juga: Positif Covid-19 Indonesia Tambah 5.403 Kasus, 10.191 Orang Sembuh

Obat tersebut, menurut sejumlah pakar kesehatan efektif merawat pasien Covid19 yang sedang kritis. Obat yang baru mendapatkan persetujuan uji coba itu bisa menetralkan antibodi pada virus corona jenis baru.

Ilustrasi Obat. (istockphoto.com)
Ilustrasi Obat. (istockphoto.com)

CNBG memproduksi plasma yang berasal dari donasi para pasien sembuh sejak awal 2020 sehingga dipercaya efektif merawat pasien dalam kondisi parah.

Pakar kesehatan di China mencoba menggunakan produk tersebut untuk merawat pasien.

Sayangnya, CNBG tidak memberikan keterangan lebih lanjut mengenai tempat dan waktu uji klinis obat terbaru itu.

CNBG sebelumnya mengeklaim telah melakukan penyaringan secara ketat dalam memproses plasma yang disumbangkan oleh para penyintas.

Baca Juga: Kabar Baik! Hari ini 3,84 Juta Pasien Sembuh dari Covid-19, Jawa Tengah Tertinggi Nasional

Selain tes rutin, hampir 30 aspek tambahan juga akan diuji, termasuk beberapa bakteri pernapasan dan usus serta patogen untuk lima jenis penyakit menular seperti HIV, HBV, dan sifilis.

Komentar