alexametrics

Hentikan Kebiasaan Olahraga sebelum Tidur, Ini 3 Alasannya!

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Hentikan Kebiasaan Olahraga sebelum Tidur, Ini 3 Alasannya!
Ilustrasi olahraga malam hari (Unsplash.com/Gursimrat Ganda)

Ada beberapa hal yang harus dipertimbangkan jika Anda ingin olahraga sebelum tidur.

Suara.com - Beberapa orang mungkin tidak punya pilihan lain untuk melakukan olahraga di malam hari, karena aktivitas harian yang sangat padat. Tapi, sebuah studi baru menyarankan Anda untuk berhenti olahraga di malam hari.

Karena, studi baru ini menemukan olahraga sebelum tidur bisa mempengaruhi detak jantung dan siklus tidur Anda secara negatif. Jika Anda olahraga secara teratur tetapi melakukannya pada waktu yang salah, Anda tidak akan mendapatkan manfaat kesehatan apapun.

Olahraga larut malam bisa memberikan efek buruk pada kesehatan Anda. Sebelumnya, olahraga di malam hari disebut bisa melelahkan dan membantu tidur lebih nyenyak, tapi studi baru ini justru menemukan hal sebaliknya.

Studi baru menemukan olahraga larut malam bisa meningkatkan detak jantung dan mengganggu tidur Anda. Umumnya, olahraga membuat Anda dehidrasi, melepaskan hormon stres dalam tubuh dan membuat Anda lebih waspada.

Baca Juga: Australia Beli Obat Ronapreve untuk Virus Corona Covid-19, Begini Cara Kerjanya

Karena, hormon stres menghentikan produksi melatonin, yang merupakan hormon tidur. Berikut ini dilansir dari Times of India, tiga penyebab Anda tidak boleh olahraga larut malam.

Ilustrasi olahraga (Pixabay).
Ilustrasi olahraga (Pixabay).

1. Tingkat kewaspadaan meningkat

Saat Anda berolahraga, kelenjar adrenal akan diaktifkan untuk menghasilkan adrenalin, yang dikenal sebagai epinefrin. Kelenjar adrenal ini bisa memicu jantung di gigi atas dan menyebabkan peningkatan detak jantung. Selain itu, kelenjar ini juga akan meningkatkan kadar oksigen dan aliran darah di otot yang bisa mengganggu tidur.

2. Merangsang sistem saraf

Olahraga yang intens dapat merangsang sistem saraf dan meningkatkan detak jantung, yang membutuhkan waktu untuk kembali normal. Hal ini bisa mengganggu tidur Anda.

Baca Juga: Dari Muntah hingga Konjungtivitis, Kenali Gejala Aneh Virus Corona Covid-19!

Beberapa latihan intens termasuk berlari, berenang, bersepeda, dan angkat besi berat. Sistem saraf membutuhkan waktu untuk memulihkan diri. Karena, olahraga itu merupakan komponen penting untuk koordinasi tangan-kaki-mata. Ketika sistem saraf bekerja berlebihan, itu dapat menyebabkan tubuh bergoyang dan gemetar, sehingga menyebabkan nyeri otot, nyeri, dan kurang tidur.

3. Pertumbuhan otot

Saat Anda melakukan latihan yang intens, ini akan berisiko menyebabkan otot Anda patah dan robek. Istirahat adalah cara utama untuk menyehatkan otot dan meningkatkan pertumbuhannya. Karena, olahraga sebelum tidur dapat mengganggu tidur Anda dan mengganggu proses pertumbuhan otot.

Para ahli pun menyarankan 3 cara sederhana untuk memerangi efek negatif dari olahraga larut malam, antara lain:

  • Pastikan Anda olahraga setidaknya 3 jam sebelum tidur.
  • Mandi air panas untuk mengendurkan otot-otot Anda.
  • Nyalakan beberapa minyak esensial di kamar tidur Anda atau campurkan beberapa dalam air mandi untuk efek relaksasi.

Komentar