alexametrics

Doyan Pakai Vape? Awas Studi Sebut Berisiko Bikin Disfungsi Ereksi

Bimo Aria Fundrika
Doyan Pakai Vape? Awas Studi Sebut Berisiko Bikin Disfungsi Ereksi
ilustrasi rokok elektrik (pixabay)

Tapi, sebuah benelitian baru yang diterbitkan dalam American Journal of Preventive Medicine telah menyarankan korelasi antara nikotin vaping dan impotensi.

Suara.com - Vape atau rokok elektronik hadir beberapa tahun belakangan sebagai alternatif agar orang bisa berhenti merokok. Beberapa pihak juga mengklaim bahwa vape relatif lebih sehat dibandingkan rokok.

Tapi, sebuah benelitian baru yang diterbitkan dalam American Journal of Preventive Medicine telah menyarankan korelasi antara nikotin vaping dan impotensi. Karena temuan menunjukkan lelaki pengguna rokok elektronik lebih dari dua kali lebih mungkin menderita disfungsi ereksi [ED] dibandingkan dengan non-vapers.

Studi yang dilakukan oleh dokter di Fakultas Kedokteran Universitas New York dan Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins, termasuk data dari Studi Penilaian Populasi Tembakau dan Kesehatan (PATH), membatasi ruang lingkup untuk pria di AS berusia 20 hingga 65 tahun. menanggapi pertanyaan tentang ED untuk survei.

Dari 13.711 peserta yang disertakan, sekitar 1.920 (14 persen) mengatakan mereka saat ini menggunakan produk tembakau selain rokok. Sekitar setengah dari semua peserta mengatakan mereka adalah mantan perokok, sementara sekitar 2.880 (21 persen) menganggap diri mereka perokok saat ini.

Baca Juga: Duel Tangan Kosong Berakhir dengan Tewasnya Suripto di Tangan Mantan Sahabat

Ilustrasi vape
Ilustrasi vape

Dibandingkan dengan pria yang tidak pernah menggunakan e-rokok, vapers 2,2 kali lebih mungkin melaporkan mengalami DE.

"Analisis kami memperhitungkan riwayat merokok para peserta, termasuk mereka yang tidak pernah merokok sejak awal, jadi ada kemungkinan bahwa vaping e-rokok setiap hari dapat dikaitkan dengan kemungkinan disfungsi ereksi yang lebih tinggi terlepas dari riwayat merokok seseorang," kata penulis utama studi tersebut, Dr. Omar El Shahawy, dalam sebuah pernyataan untuk NYU Langone.

Para peneliti melangkah lebih jauh dengan memfaktorkan mereka yang memiliki riwayat penyakit kardiovaskular sebelumnya, yang diketahui memicu DE karena sirkulasi darah yang buruk, mengurangi jumlah peserta mereka menjadi 11,207 – di mana 1.143 (10,2 persen) dilaporkan mengalami serangan impotensi, 5,5 persen di antaranya melaporkan vaping sesekali sementara 2,5 persen melaporkan kebiasaan sehari-hari. Secara total, pengguna e-rokok dalam sampel ini menderita DE pada tingkat 2,4 kali lipat dari non-pengguna.

El Shaawy menambahkan, “Mengingat bahwa banyak orang menggunakan rokok elektrik sebagai bentuk pengurangan bahaya merokok atau untuk membantu mereka berhenti merokok, kita perlu menyelidiki sepenuhnya hubungan antara produk vaping dan disfungsi ereksi, dan dengan demikian lebih memahami implikasi potensial bagi pria. kesehatan seksual."

Dia melanjutkan, “Temuan kami menggarisbawahi perlunya mempelajari pola penggunaan rokok elektrik yang relatif lebih aman daripada merokok.”

Baca Juga: Bea Cukai Musnahkan 5 Juta Batang Rokok dan Pakaian Cakar di Makassar

Komentar