alexametrics

Gejala Usus Buntu dari Sakit Perut Hingga Mual dan Muntah

Rifan Aditya
Gejala Usus Buntu dari Sakit Perut Hingga Mual dan Muntah
Gejala Usus Buntu dari Sakit Perut Hingga Mual dan Muntah - Ilustrasi usus buntu. (Shutterstock)

Bagaimana gejala usus buntu yang umum dialami? Simak ulasan selengkapnya berikut ini.

Suara.com - Usus buntu merupakan ‘tabung’ seukuran jari yang berada di antara penghubung usus besar dan kecil. Dilansir dari Cleveland, Minggu (5/12/21), fungsi usus buntu tidak diketahui, namun jika meradang atau terinfeksi, maka memerlukan perawatan segera. Lalu bagaimana gejala usus buntu yang umum dialami? Simak ulasan selengkapnya berikut ini.

Usus buntu yang meradang dapat menimbulkan rasa sakit terus-menerus atau mungkin pecah (ruptur) yang membuat sakit tiba-tiba dan parah. Makanya, kalian perlu mengenal apa saja gejala usus buntu itu.

Usus buntu atau apendisitis yang pecah bisa menyebarkan bakteri melalui rongga perut dan memicu infeksi serius yang disebut peritonitis. Kondisi radang usus buntu ini memerlukan operasi pembedahan. Berikut ini gejalanya.

Apa saja gejala usus buntu?

Baca Juga: 8 Penyebab Kucing Muntah yang Wajib Dipahami, Lakukan Hal Ini Sebagai Langkah Pencegahan

Usus buntu dapat dialami semua usia, meski paling sering dialami remaja dan usia 20-an. Gejala usus buntu yang utama ditandai dengan sakit perut yang parah di perut kanan bawah, di mana usus buntu Anda berada.

Gejala usus buntu sering datang tiba-tiba dan memburuk, termasuk di antaranya:

  • Sakit perut atau nyeri tekan yang lebih sakit saat batuk, bersin, menarik napas atau bergerak.
  • Perut bengkak.
  • Sembelit.
  • Diare.
  • Ketidakmampuan untuk mengeluarkan gas/kentut.
  • Kehilangan nafsu makan (tidak merasa lapar seperti biasanya).
  • Demam ringan (di bawah 100 derajat F).
  • Mual dan muntah.

Pengobatan Usus Buntu

Kebanyakan orang yang mengalami radang usus buntu memerlukan operasi usus buntu untuk menghilangkan usus buntu yang sakit. Jika usus buntu belum pecah, operasi mencegah pecah (ruptur) usus buntu dan mencegah penyebaran infeksi.

Sebelum operasi, pasien usus buntu menerima antibiotik intravena (IV) untuk mengobati infeksi. Beberapa kasus radang usus buntu ringan sembuh dengan antibiotik saja. Dokter akan mengawasi pasien dengan cermat untuk menentukan apakah memerlukan pembedahan. Pembedahan adalah satu-satunya cara untuk mengobati infeksi perut saat usus buntu pecah.

Baca Juga: Idap Penyakit Langka, Wanita Ini Muntah hingga 70 Kali Sehari!

Itulah beberapa gejala usus buntu dan cara pengobatan yang tepat. Segera periksa ke dokter atau kunjungi pusat kesehatan terdekat jika kalian merasakan beberapa hal yang telah disebutkan di atas.

Komentar