facebook

Kasus COVID-19 Varian Omicron Naik Lagi, Gara-gara Pelaku Perjalanan Luar Negeri?

M. Reza Sulaiman
Kasus COVID-19 Varian Omicron Naik Lagi, Gara-gara Pelaku Perjalanan Luar Negeri?
Virus Corona Covid-19. (Shutterstock)

Pemerintah melalui Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengatakan jumlah kasus COVID-19 varian Omicron terus bertambah dalam sepekan terakhir.

Suara.com - Pemerintah melalui Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengatakan jumlah kasus COVID-19 varian Omicron terus bertambah dalam sepekan terakhir.

Data Kemenkes mencatat, kasus konfirmasi Omicron melonjak hingga Sabtu (8/1) sebanyak 414 orang, dan sebanyak 31 orang dengan kasus transmisi lokal.

Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 Kemenkes dr. Siti Nadia Tarmidzi meminta masyarakat untuk tidak melakukan perjalanan luar negeri jika tidak terlalu penting.

"Sebagian besar kasus Omicron berasal dari pelaku perjalanan luar negeri, karena itu masyarakat diharapkan menunda dahulu jika ingin pergi ke luar negeri," kata Nadia mengutip ANTARA.

Baca Juga: Update COVID-19 Jakarta 10 Januari: Positif 360, Sembuh 105, Meninggal 0

Pekerja melintas di depan mural tentang pandemi COVID-19 di Bukit Duri, Jakarta, Selasa (20/10/2020). [Suara.com/Angga Budhiyanto]
Pekerja melintas di depan mural tentang pandemi COVID-19 di Bukit Duri, Jakarta, Selasa (20/10/2020). [Suara.com/Angga Budhiyanto]

Kasus penularan Omicron paling banyak berasal dari Turki dan Arab Saudi. Meski seseorang telah divaksinasi COVID-19 dua dosis, virus tersebut tetap bisa menginfeksi.

Artinya vaksinasi tidak menjamin seseorang terhindar dari virus COVID-19. Bahkan kebanyakan kasus konfirmasi Omicron saat ini telah menginfeksi mereka yang telah lengkap vaksinasinya.

"Kita harus waspada, jangan sampai tertular. Wajib disiplin terapkan protokol kesehatan meski sudah divaksinasi, jangan sampai tertular dan menular kan," kata Nadia.

Nadia mengatakan Omicron memiliki tingkat penularan yang jauh lebih cepat dibandingkan varian Delta. Di Indonesia, pergerakan Omicron terus meningkat sejak pertama kali dikonfirmasi pada 16 Desember 2021.

Kemenkes mendorong daerah untuk memperkuat kegiatan 3T (Testing, Tracing, Treatment), aktif melakukan pemantauan apabila ditemukan klaster-klaster baru COVID-19 dan segera melaporkan dan berkoordinasi dengan pusat apabila ditemukan kasus konfirmasi Omicron di wilayahnya.

Baca Juga: Terpopuler: Kemunculan Omicron Tanda Covid-19 Berakhir Hingga Gejala Kanker Kulit

"Kita tidak boleh lengah, jangan sampai gelombang ketiga terjadi di Indonesia. Jangan sampai apa yang terjadi di India terjadi juga di Indonesia, dimana dalam 10 hari terakhir terjadi kenaikan tren kasus dari 6.000-an menjadi 90.000-an kasus konfirmasi Omicron. Ini yang kita hindari" ujar Nadia.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar