Kala Anies Singgung Kitab Kakawin Nagarakretagama di Paripurna

Iwan Supriyatna | Dwi Bowo Raharjo
Kala Anies Singgung Kitab Kakawin Nagarakretagama di Paripurna
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan wakilnya Sandiaga Uno menghadiri Rapat Paripurna HUT ke-491 Kota Jakarta. (Suara.com/Dwi Bowo Raharjo)

Anies mengatakan pemerintah DKI tidak bisa bekerja sendiri.

Suara.com - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan akan memperjuangkan keberpihakan untuk masyarakat yang selama ini belum merasakan keadilan sosial. Ini disampaikan Anies saat berpidato di Rapat Paripurna HUT ke-491 Kota Jakarta, Gedung DPRD Jakarta, Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Jumat (22/6/2018).

"Membantu mengangkat mereka yang selama ini terhambat dalam perjuangan mengangkat diri sendiri, serta membela mereka yang selama ini terugikan dan tak mampu membela diri sendiri," ujar Anies.

Untuk mewujudkannya, Anies mengatakan pemerintah DKI tidak bisa bekerja sendiri, perlu peran dan dukungan dari komunitas, pakar, akademisi, dan warga.

"Namun yang menjadi sangat penting adalah solidnya pimpinan di ibu kota, yang dalam konstitusi disebutkan meliputi lembaga wakil rakyat, dan juga lembaga keamanan serta penegakan hukum," kata dia.

Menurut Anies, Gubernur Ali Sadikin dahulu dikenal dalam membangun, menyusun, dan memperkuat institusi-institusi pendukung pemerintahan, termasuk dengan dewan di Jakarta. Ini dilakukan Ali, kata Anies, sebagai bentuk representasi masyarakat dalam pembuatan kebijakan publik.

"Kota ini harus menjadi milik semua, termasuk dalam pengelolaannya. Semangat permusyawaratan dan perwakilan harus dihidupkan kembali untuk bergotong royong membangun kota," kata dia.

Dalam sebutannya, Anies kemudian menyinggung kitab Kakawin Nagarakretagama karya Empu Prapanca, yang menyinggung bagaimana hubungan antara pemerintah dan warganya terjalin.

"Ratusan tahun lalu, terkisahkan oleh Empu Prapanca dalam karyanya, Kakawin Nagarakretagama, saat Sri Nata Wengker berkata lantang di hadapan para pembesar dan para wedana. Cintailah rakyatmu, dan berusahalah memajukan kampungmu! Jembatan, jalan, bangunan, pepohonan dan tempat peribadatan supaya dibina," kata Anies.

"Perhatikan tanah rakyat. Perhatikan tanah rakyat, jangan sampai jatuh ke tangan petani besar. Agar penduduk jangan sampai terusir dan harus mengungsi ke wilayah tetangga. Tepati segala peraturan untuk membuat kampung bertambah sejahtera," Anies menambahkan.

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS