Twit Hanum Rais Disorot, Gus Nadir: Kalau Kutip Opini Pakai Dua Tanda Petik

Rendy Adrikni Sadikin | Husna Rahmayunita
Twit Hanum Rais Disorot, Gus Nadir: Kalau Kutip Opini Pakai Dua Tanda Petik
Rais Syuriah PCNU Australia Nadirsyah Hosen atau Gus Nadir (Twitter)

"Ini saya gak belain Anda, hanya mencoba membawa twit Anda secara objektif," tandas Gus Nadir.

Suara.com - Rais Syuriah PCNU Australia Nadirsyah Hosen alias Gus Nadir turut menanggapi cuitan putri Amien Rais, Hanum Salsabiela Rais yang ramai dipergunjingkan.

Melalui jejaring Twitter pribadinya, Gus Nadir menyoroti gaya penulisan Hanum Rais dalam postingan yang sempat diunggah.

Ia me-mention penulis novel "99 Cahaya di Langit Eropa" itu dan memberikan saran supaya Hanum memakai tanda petik dua ketika mengutip opini orang.

Sebab menurut Gus Nadir, apa yang sempat dibagikan Hanum Rais semata-mata hanya kutipan pendapat orang lain, bukan tanggapan dari yang bersangkutan.

"Mbak @hanumrais lain kali kalau mengutip opini orang lain pakai dua tanda petik. Tiga kalimat pertama itu, saya membacanya adalah kutipan orang, bukan komen Mbak Hanum," tulis Gus Nadir.

Kendati begitu, dosen Monash University tersebut mengklaim dirinya tidak memberikan pembelaan kepada Hanum Rais, melainkan berpendapat mengenai cuitan tersebut.

"Akibatnya, Mbak Hanum kena hujat. Ini saya gak belain Anda, hanya mencoba membawa twit Anda secara objektif," tandas Gus Nadir.

Diketahui, Hanum Rais sempat membagikan cuitan sebagai tanggapan berita yang tengah ramai dibicarakan di Tanah Air, Kamis (10/10/2019)

Ia menyebut sosok yang viral sengaja mengarang cerita, bertindak sebagai korban untuk mempertahankan dana deradikalisasi yang notabene dialokasikan untuk menanggulangi para teroris.

"Setingan agar dana deradikalisasi terus mengucur. Dia caper. Karena tidak bakal dipakai lagi. Play victim. Mudah dibaca sebagai plot. Di atas berbagai opini yang beredar terkait hits siang ini. Tidak banyak yang benar-benar serius menanggapi. Mungkin karena terlalu banyak hoax-framing yang selama ini terjadi," tulis Hanum Rais.

Namun, tak lama Hanum menyebut bahwa tulisan tersebut kehapus, meski sudah terlebih dahulu diabadikan oleh warganet.

Hanum lalu memberikan klarifikasi bahwa ia sejatinya turut prihatin atas berita yang sedang ramai disorot masyarakat dan menegaskan bahwa dirinya menolak segala bentuk kekerasan.

"Melihat komen online, Anda bisa mengecek juga,saya justru mengungkapkan keprihatinan mendalam karena masyarakat, seapatis itu dan setidak peduli itu. Ditambah dengan media yang terus memberi info salah/gegabah. Jelas kita menyesalkan yang terjadi. And we’re in the same boat: fighting against violence! (dan kita berada di pihak yang sama: berjuang melawan kekerasan)," sambung Hanum Rais.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS