Terseret Kasus Korupsi Alquran, Partai Berkarya Minta Priyo Budi Mundur

Reza Gunadha | Ria Rizki Nirmala Sari
Terseret Kasus Korupsi Alquran, Partai Berkarya Minta Priyo Budi Mundur
Sekretaris Jenderal Partai Berkarya Priyo Budi Santoso. (Suara.com/M. Yasir)

"Sebagian besar teman-teman merekomendasikan menonaktifkan dulu bapak Priyo Budi Santoso selaku sekjen," kata Andi

Suara.com - Dewan Pengurus Pusat Partai Berkarya merekomendasikan agar Sekretaris Jenderal Priyo Budi Santoso dan Ketua DPP Vasco Ruseimy dinonaktifkan dari jabatannya. Hal itu dikarenakan nama Priyo masih tersangkut dalam kasus korupsi pengadaan Alquran.

Rekomendasi itu diputuskan DPP Berkarya dalam rapat, Jumat (24/1/2020). Ketua DPP Partai Berkarya Andi Badaruddin Picunang mengatakan, rekomendasi itu akan diserahkan ke Ketua Umum Berkarya Hutomo Mandala Putra alias Tommy Soeharto.

"Sebagian besar teman-teman merekomendasikan menonaktifkan dulu bapak Priyo Budi Santoso selaku sekjen," kata Andi di Kantor DPP Berkarya, Jalan Pangeran Antasari, Jakarta Selatan, Jumat.

Kasus korupsi pengadaan Alquran itu terjadi pada tahun 2011. Kasus hukumnya sudah selesai, dengan eks Ketua Angkatan Muda Partai Golkar (AMPG) Fahd El Fouz menjadi terpidana.

Namun, dalam persidangan, nama Vasco dan Priyo sempat disebut telah menerima sejumlah uang dari proyek pengadaan laboratorium komputer dan Alquran di Kementerian Agama.

Pada saat itu, Priyo masih menjadi bagian dari Partai Golkar. Akan tetapi, Partai Berkarya berkeberatan karena kasus korupsi pengadaan Alquran itu juga turut membawa nama partainya.

"Ini untuk ke depan sangat menghambat sekali dengan hormat kami minta ke Pak Priyo untuk legawa meletakkan jabatan sebagai sekjen," ujarnya.

Rekomendasi itu diberikan dalam bentuk lisan maupun tulisan kepada Tommy Soeharto selaku ketua umum.

"Hari ini kami sampaikan, nanti keputusan resmi dari ketua umum.”

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS