Dipancing Pakai Foto Wanita Cantik, Ponsel Tentara Israel Diretas

Dany Garjito
Dipancing Pakai Foto Wanita Cantik, Ponsel Tentara Israel Diretas
Ilustrasi wanita cantik. [Shutterstock]

'Wanita cantik' tersebut mengaku tunarungu jadi punya alasan menolak saat ditelpon.

Suara.com - Ponsel tentara Israel diretas menggunakan foto wanita cantik yang mengundang syahwat. Begitulah tudingan dari tentara Israel terhadap Hamas.

Dilansir dari Daily Mail, Hamas berusaha meretas smartphones milik belasan tentara Israel. Namun Israeli Defence Forces (IDF) mengatakan bahwa trik tersebut sudah terendus, sehingga tidak ada data penting yang berhasil diretas.

Foto-foto wanita cantik yang menggoda iman tersebut muncul dalam sebuah aplikasi yang sepintas mirip Snapchat, padahal sebenarnya aplikasi tersebut berisi virus yang bisa mengambil data-data yang tersimpan di smartphone.

"Kami tidak menemukan ada data-data penting yang berhasil diambil," kata Letnan Kolonel Jonathan Conricus kepada Daily Mail, seperti dikutip pada Selasa (18/02).

Conricus juga mengungkapkan bahwa Hamas sudah sering memanfaatkan media sosial untuk meretas tentara Israel, mulai dari WhatsApp, Facebook, Instagram, dan Telegram.

Ilustrasi ponsel. (Shutterstock)
Ilustrasi ponsel. (Shutterstock)

Menurut Conricus, modus Hamas biasanya menggunakan foto-foto wanita cantik di media sosial, lalu minta di-follow, setelah itu mengirim foto-foto, chats, dan voice messages ke korban.

'Wanita cantik' tersebut sering mengaku sebagai tunarungu sehingga dia punya alasan menolak saat ditelpon.

Selain mendapat perlawanan dari Hamas, Israel juga dituding bersekongkol dengan AS menciptakan wabah.

Lembaga Penelitian Media Timur Tengah (MEMRI) menyebutkan, sejumlah laporan di media Arab telah menuding Amerika Serikat dan Israel terlibat dalam penyebaran virus corona. Konspirasi ini bertujuan untuk melumpuhkan sektor ekonomi dan psikologis China.

Al-Watan, media lokal Arab Saudi bahkan secara terang-terangan mengklaim, bukan suatu kebetulan virus corona muncul di AS dan Israel, meski AS telah mengonfirmasi temuan 12 kasus.

"Virus 'ajaib' ini ditemukan kemarin di China, besok di Mesir, namun tidak muncul hari ini. Besok atau lusa ditemukan di AS atau Israel, tapi bisa jadi di negara-negara miskin lainnya seperti Burundi atau Kepulauan Comoro," demikian laporan Al-Watan seperti disadur Suara.com dari The Jerussalem Post, Kamis (13/2/2020).

Tak hanya itu, AS dan Israel juga dituding berada dibalik penciptaan wabah lainnya di bumi Arab.

"Beberapa tahun lalu, Mesir mengumumkan bergantung pada unggas dan mengekspornya ke luar negeri. Ini menandai, mereka tak membutuhkan unggas dari AS, Perancis dan negara lainnya. Tiba-tiba di sana muncul virus flu burung untuk menggerogoti kebangkitan (ekonomi Mesir)," lanjut laporan itu.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS