alexametrics

KPK Kembangkan Kasus Bekas Pejabat MA Nurhadi ke TPPU

Pebriansyah Ariefana | Welly Hidayat
KPK Kembangkan Kasus Bekas Pejabat MA Nurhadi ke TPPU
Tersangka kasus dugaan suap gratifikasi senilai Rp46 miliar, Nurhadi berjalan usai menjalani pemeriksaan di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (2/6). [Suara.com/Alfian Winanto]

KPK juga telah memanggil sejumlah saksi-saksi termasuk istri Nurhadi, Tin Zuraida.

Suara.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terus menelisik sejumlah aset - aset milik tersangka bekas Sekretaris Mahkamah Agung (MA) Nurhadi dalam kasus suap dan gratifikasi perkara di MA.

Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri menyebut penyidik kini tengah mengembangkan penyidikan untuk Nurhadi dapat dijerat dalam perkara Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU).

Apalagi, KPK juga telah memanggil sejumlah saksi-saksi termasuk istri Nurhadi, Tin Zuraida.

"Penulusuran lebih lanjut mengenai hal tersebut untuk lebih mengembangkan pemeriksaan adanya peristiwa dugaan TPPU," kata Ali dikonfirmasi, Rabu (24/6/2020).

Baca Juga: Kasus Eks Pimpinan MA Nurhadi, PNS hingga Nelayan Diperiksa KPK

Meski begitu, penyidik KPK masih harus menemukan dua alat bukti untuk dapat menjerat Nurhadi dalam TPPU.

"Apabila kemudian ditemukan setidaknya dua alat bukti permulaan yang cukup maka KPK tentu akan menetapkan tersangka TPPU dalam kasus itu," tutup Ali

Diketahui, KPK ketika melakukan pemeriksan Tin Zuraida, mencecar banyak pertanyaan. Dari kedekatan dengan Kardi maupun sejumlah aset-aset milik Nurhadi.

Nurhadi dan menantunya Rezky Herbiyono sempat menjadi buronan KPK dalam kasus suap dan gratifikasi perkara di MA sejak tahun 2011-2016 hingga total mencapai Rp 46 miliar.

Sementara, Hiendra salah satunya pemberi suap Nurhadi hingga kini masih dinyatakan buron.

Baca Juga: KPK Dalami Kedekatan Istri Nurhadi dengan PNS Bernama Kardi

Pelarian Rezky dan Nurhadi akhirnya terhenti setelah tertangkap penyidik antirasuah di rumah bilangan Simprug, Jakarta Selatan, pada Senin (1/6/2020) malam.

Komentar