Akibat Ledakan di Lebanon, 80 Ribu Anak Jadi Gelandangan

Bimo Aria Fundrika
Akibat Ledakan di Lebanon, 80 Ribu Anak Jadi Gelandangan
Seorang anak muda mengevakuasi orang tua saat ledakan besar di wilayah pelabuhan Beirut, Lebanon, Selasa (4/8/2020). [Foto/AFP]

Tim penyelamat masih mencari mayat di puing-puing pelabuhan Beirut untuk mayat setelah hampir tiga hari setelah ledakan mengirimkan gelombang kehancuran di sekitar kota.

Suara.com - Sebanyak 80.000 anak jadi gelandangan dan mengungsi di Lebanon setelah rumah mereka rusak dalam ledakan besar Selasa di Beirut, kata Unicef.

Tim penyelamat masih mencari mayat di puing-puing pelabuhan Beirut untuk mayat setelah hampir tiga hari setelah ledakan mengirimkan gelombang kehancuran di sekitar kota.

Penampakan lokasi sesudah ledakan Beirut, Lebanon. [Twitter]
Penampakan lokasi sesudah ledakan Beirut, Lebanon. [Twitter]

Dilansir dari Metro UK, hingga saat ini sedikitnya 154 orang meninggal dan melukai ribuan lainnya. Lusinan masih hilang dengan jumlah yang terluka berdiri di lebih dari 5.000 kemarin.

Sekitar 300.000 orang atau lebih dari 12 persen populasi Beirut - tidak dapat kembali ke rumah mereka karena ledakan, yang meledakkan pintu dan jendela di seluruh kota dan menyebabkan banyak bangunan tidak dapat dihuni.

Lebih dari seperempatnya diyakini adalah anak-anak. Kemarin UNICEF menyatakan prihatin bahwa banyak anak yang mengalami trauma dan tetap shock.

Violet Speek-Warnery, Deputy Representative UNICEF di Lebanon, mengatakan: `` selama 48 jam terakhir, pihaknya terus berkoordinasi erat dengan pihak berwenang dan mitra di lapangan untuk menanggapi kebutuhan mendesak keluarga yang terkena dampak, dengan fokus pada kesehatan, air dan kesejahteraan anak-anak.

Organisasi tersebut menambahkan kemarin bahwa ada banyak laporan tentang anak-anak yang telah dipisahkan dari anggota keluarga. Beberapa di antaranya masih hilang, dan rumah sakit anak-anak di daerah Karantina, yang memiliki unit khusus merawat bayi yang baru lahir kritis, hancur.

Warga duduk ditengah toko yang hancur setelah ledakan besar di wilayah pelabuhan Beirut, Lebanon, Selasa (4/8/2020). [Foto/AFP]
Warga duduk ditengah toko yang hancur setelah ledakan besar di wilayah pelabuhan Beirut, Lebanon, Selasa (4/8/2020). [Foto/AFP]

Ledakan itu juga menghancurkan lingkungan di dekat pelabuhan, merusak sekolah dan membuat beberapa blok kota berserakan dengan kaca dan puing-puing.

Para pejabat memperkirakan kerugian mencapai $ 10 miliar menjadi $ 15 miliar. Menteri Kesehatan Lebanon Hamad Hasan mengatakan hari ini bahwa satu dari lima dari sekitar 5.000 orang yang terluka harus dirawat di rumah sakit, dan 120 berada dalam kondisi kritis.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS