alexametrics

Pemerintah Jaga Pasokan Vaksin, Selain Impor Juga Kembangkan Sendiri

Siswanto
Pemerintah Jaga Pasokan Vaksin, Selain Impor Juga Kembangkan Sendiri
Ilustrasi vaksinasi [Antara]

Saat ini negara-negara di dunia berpacu mengamankan vaksin Covid-19.

Suara.com - Pemerintah berupaya menjaga pasokan vaksin COVID-19, selain impor vaksin dari beberapa negara Indonesia juga berusaha mengembangkan vaksin dalam negeri.

Juru Bicara Vaksin COVID-19 Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmidzi  mengatakan perjalanan program vaksinasi masih sesuai rencana. Sebanyak 7 juta vaksin sudah didistribusikan.

Dia menjelaskan sesuai peta jalan, sekitar 1,45 juta tenaga kesehatan ditargetkan menerima vaksin sampai April 2021. Sedangkan masyarakat lanjut usia yang menerima vaksin ditargetkan sekitar 21,5 juta orang, kemudian petugas pelayanan publik sebanyak 16,9 juta.

Ketersediaan vaksin, kata dia, sangat mempengaruhi kelancaran program vaksinasi dan ketersediaan juga tergantung dari kapasitas produksi produsen vaksin.

"Ketersediaan vaksin sudah kita pesan, tinggal menunggu pengiriman," kata Siti Nadia dalam pernyataan tertulis.

Siti Nadia menyebut ada empat cara memenuhi pasokan vaksin COVID-19, yakni dengan membeli vaksin jadi, membuat vaksin seperti dilakukan Biofarma dengan Sinovac, menjadi bagian dari covax facility.

"Dan mengembangkan vaksin Merah Putih," kata dia.

Saat sambutan acara Internasional Conference on Tackling the COVID-19 secara virtual, Presiden Joko Widodo mengatakan Indonesia sangat beruntung telah mengamankan pasokan vaksin COVID-19.

Dia mengatakan, saat ini negara-negara di dunia berpacu mengamankan vaksin COVID-19.

Menurut dia, Indonesia telah menjalin diplomasi untuk mendapatkan komitmen vaksin dari awal pandemi COVID-19. Sehingga, Indonesia dapat memulai program vaksinasi COVID-19 pada Januari 2021. 

Baca Juga: Vaksinasi Guru dan Dosen Dimulai Hari Ini di SMA 70 Jakarta

Komentar