alexametrics

Husein Hasny Teroris Condet Anggota FPI? Pengacara Rizieq: FPI Sudah Bubar!

Agung Sandy Lesmana | Bagaskara Isdiansyah
Husein Hasny Teroris Condet Anggota FPI? Pengacara Rizieq: FPI Sudah Bubar!
Penampakan kartu anggota FPI atas nama Husein Hasny jadi barang bukti terkait penangkapaan terduga teroris di Condet, Jaktim. (Suara.com/M Yasir)

"Saya enggak tahu, belum dicek. FPI sudah bubar. FPI sudah bubar," tuturnya.

Suara.com - Pengacara Habib Rizieq Shihab menanggapi santai terkait atribut FPI yang disita polisi terkait penangkapan terhadap Husein Hasny, satu dari empat terduga teroris yang dibekuk tim Densus 88 Antiteror Polri di kawasan Condet, Jakarta Timur, Senin (29/3/2021) kemarin. 

Terkait barang bukti itu, salah satu pengacara Rizieq, Aziz Yanuar mengaku kaos FPI itu bisa di beli secara mudah. Maka, pihaknya ogah menggubris secara dalam soal barang bukti yang disita polisi dari terduga teroris. 

"Atribut FPI bisa dibeli di mana-mana. Atribut FPI bisa dibeli di mana-mana," kata Aziz ditemui di PN Jakarta Timur, Selasa (30/3/2021).

Selain itu, Aziz juga belum bisa memastikan soal kartu anggota FPI atas nama Husein Hasny yang disita polisi sebagai barang bukti. Dia hanya mengatakan jika ormas yang dipimpin Rizieq itu kini sudah dibubarkan pemerintah.

Baca Juga: Baju FPI Jadi Barang Bukti Terduga Teroris di Condet dan Bekasi

"Saya enggak tahu, belum dicek. FPI sudah bubar. FPI sudah bubar," katanya.

Peran Husein Hasny

Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran menbongkar peran Husein terkait penangkapan tiga teroris lainnya di Desa Sukasari, Cibarusah, Cikarang, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat. Ketiga terduga teroris itu adalah ZA (37), BS (43), dan AJ (46).

Dalam jaringan ini, kata Fadil, pria yang diduga anggota FPI itu berperan sebagai donator perakitan bom. 

Selain menjadi donator, tambah Fadil, Husein juga menjadi insiator terkait kegiatan para terduga teroris untuk melancarkan aksi teror bom. 

Baca Juga: Terkuak! Husein Hasny Biayai Perakitan Bom hingga Rancang Aksi Amaliyah

"Dia yang merencanakan mengatur taktis dan teknis bersama ZA. Hadir dalam beberapa pertemuan untuk mempersiapkan kegiatan-kegiatan amaliah ini. Membiayai dan mengirimkan video tentang teknis pembuatan kepada tiga tersangka lainnya," kata Fadil di Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (29/3/2021).

Komentar