facebook

Tanggapi soal Deklarasi Prabowo-Jokowi, Sekjen PDIP Hasto: Konstitusi Tegaskan Jabatan Presiden 2 Periode

Agung Sandy Lesmana | Bagaskara Isdiansyah
Tanggapi soal Deklarasi Prabowo-Jokowi,  Sekjen PDIP Hasto: Konstitusi Tegaskan Jabatan Presiden 2 Periode
Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto (tengah) di Sekolah Partai PDIP, Lenteng Agung, Jakarta Selatan. (Suara.com/Bagaskara)

"...yaitu konstitusi UUD mengikat kita semuanya, konstitusi telah menegaskan bagaimana Presiden melakukan jabatan selama 2 periode..."

Suara.com - Sekretaris Jenderal DPP PDIP, Hasto Kristiyanto, mengingatkan semua pihak agar taat terhadap konstitusi dalam berdemokrasi. Menurutnya, sesuai konstitusi masa jabatan presiden hanya berlaku dua periode.

Hal itu disampaikan Hasto menanggapi adanya deklarasi dukungan terhadap Prabowo-Jokowi untuk berduet maju di Pilpres 2024.

Hasto mengatakan, PDIP sendiri akan tetap patuh terhadap konstitusi. Menurutnya, partai berlambang banteng tersebut akan mengikuti aturan main yang ada terutama soal pencalonan Pilpres.

"Ya kalau kami melihat sikap dari PDIP berpolitik ini dengan rule of the games, yaitu konstitusi UUD mengikat kita semuanya, konstitusi telah menegaskan bagaimana Presiden melakukan jabatan selama 2 periode, dan itulah yang jadi hukum dasar kami untuk kami taati secara bersama-sama," kata Hasto di Sekolah Partai PDIP, Jakarta Selatan, Senin (17/1/2022).

Baca Juga: Kasus Omicron Melonjak, PDIP Minta Rakyat Ikuti Kebijakan Pemerintah Jokowi

Ia menilai, memang sah-sah saja dalam dinamika politik yang terjadi. Namun, menurutnya, semua pihak perlu diingatkan terkait ketentuan hukum konstitusi yang berlaku.

"PDIP mengigatkan mari kita berdemokrasi dengan meningkatkan kualitas kehidupan demokrasi yang taat kepada konstitusi, memperhatikan rakyat sebagai pemegang kedaulatan seluruh kekuasaan politik," katanya.

"Dan semua berkontestasi secara sehat ke bawah untuk memenangkan hati rakyat itu yang diharapkan PDIP," sambungnya.

Sejauh ini, PDIP sendiri belum menyebutkan satu nama yang bakal diusung maju di Pilpres 2024. Keputusan itu akan ditentukan langsung oleh Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri.

Perlu diketahui, Sekretariat Bersama (Sekber) Prabowo-Jokowi mendeklarasikan dukungan terhadap Prabowo Subianto dan Joko Widodo berduet di Pilpres 2024.

Baca Juga: Elektabilitas Airlangga Hartarto Anjlok, Golkar Diminta Pilih Kader yang Layak

"Kami dari Sekretariat Bersama (Sekber) Prabowo-Jokowi mendorong Bapak Prabowo Subianto, calon presiden dan Bapak Joko Widodo, calon wakil presiden," kata Ketua Koordinator Sekber Prabowo Jokowi, G. Gisel.

Dalam deklarasi tersebut, Prabowo akan menjadi calon presiden. Sementara, Jokowi menjadi calon wakil presiden.

Alasan Prabowo Jokowi diduetkan dalam Pilpres 2024 ialah untuk menghilangkan adanya polarisasi ekstrem yang selama ini terbentuk di masyarakat.

"Di mana perbedaan-perbedan itu menjadi katakanlah perkelahian di masyarakat. kita ingin mencegah itu," ungkapnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar