facebook

Niat Puasa Syawal dan Keutamaannya, Masih Ada Waktu untuk Mengamalkannya

Chyntia Sami Bhayangkara
Niat Puasa Syawal dan Keutamaannya, Masih Ada Waktu untuk Mengamalkannya
Ilustrasi berdoa- niat puasa syawal dan keutamaannya (pixabay/artadyagumelar)

Simak niat puasa Syawal dan keutamaannya berikut ini.

Suara.com - Puasa Syawal adalah sunnah dan dianjurkan dalam Islam. Puasa Syawal dilakukan selama enam hari di bulan Syawal, yang dimulai pada tangga 2 Syawal atau setelah hari raya Idul Fitri. Berikut niat puasa Syawal dan keutamaannya.

Menyadur NU Online, Rasulullah SAW menjelaskan dalam hadisnya bahwa orang yang berpuasa Ramadhan kemudian disambung dengan puasa enam hari Syawal, maka akan pahalanya senilai puasa satu tahun. Lantas, seperti apa bacaan niat puasa Syawal dan keutamaannya?

“Barang siapa berpuasa Ramadhan kemudian dilanjutkan dengan enam hari dari Syawal, maka seperti pahala berpuasa setahun.” (HR Muslim) 

“Barangsiapa membawa amal yang baik, maka baginya (pahala) sepuluh kali lipat amalnya.” (QS. Al-An’am [6]: 160) 

Baca Juga: Bacaan Doa Agar Tidak Diganggu Setan dan Jin, Amalkan Agar Selalu Dilindungi Allah SWT

Niat Puasa Syawal

Seperti puasa pada umumnya, puasa Syawal juga berkaitan dengan menahan diri dari makan dan minum sejak matahari terbit sampai matahari terbenam. Berikut adalah lafal niat puasa Syawal.

Nawaitu shauma ghadin ‘an adâ’i sunnatis Syawwâli lillâhi ta‘âlâ

Artinya: “Aku berniat puasa sunnah Syawal esok hari karena Allah ta’ala.” 

Mengingat hukum puasa Syawal adalah sunnah, jika lupa melafalkan niat pada malam hari, niat boleh dibaca pada siang hari. Berikut niat puasa Syawwal jika dibaca di siang hari.

Baca Juga: Doa Tahajud, Lengkap Bacaan Latin dan Artinya yang Dibaca di Sepertiga Malam

Nawaitu shauma hâdzal yaumi ‘an adâ’i sunnatisy Syawwâli lillâhi ta‘âlâ 

Komentar