facebook
bbc

Taliban Haruskan Semua Perempuan Pembawa Acara TV Pakai Penutup wajah

Siswanto | BBC
Taliban Haruskan Semua Perempuan Pembawa Acara TV Pakai Penutup wajah
BBC

Taliban melarang wajah penyiar perempuan terlihat dalam siaran berita di televisi.

Suara.com - Taliban memerintahkan semua perempuan pembawa acara di televisi Afghanistan dan para perempuan lainnya di layar kaca untuk menutupi wajah mereka saat sedang siaran.

Ketetapan itu disebarkan ke semua media di Afghanistan pada Rabu (18/05), kata juru bicara kepolisian syariah kepada BBC Pashto.

Aturan tersebut mengemuka dua pekan setelah semua perempuan di Afghanistan diperintahkan memakai penutup wajah di area umum. Perempuan yang melanggar akan dihukum.

Tak hanya itu, para perempuan dilarang bepergian tanpa wali laki-laki dan para anak perempuan tidak diperkenankan mengenyam pendidikan di sekolah menengah atas.

Baca Juga: Bagaimana Taliban Kebiri Hak Perempuan di Afganistan

Baca juga:

Seorang wartawan perempuan Afghanistan yang bekerja untuk sebuah stasiun televisi lokal di Kabul mengaku terkejut saat mendengar pengumuman itu.

"Mereka secara tidak langsung menerapkan tekanan kepada kami agar kami berhenti membawakan acara di televisi," katawa wartawan yang menolak disebutkan identitasnya tersebut kepada BBC.

"Bagaimana saya bisa membaca berita dengan mulut tertutup? Saya tidak tahu harus berbuat apa sekarangsaya harus bekerja, saya tulang punggung keluarga," tambahnya.

Ketetapan baru itu akan berlaku secara efektif pada 21 Mei, sebagaimana dilaporkan kantor berita Reuters yang mengutip keterangan juru bicara Kementerian Pencegahan Kejahatan dan Pendorong Kebaikan.

Sang juru bicara menyebut aturan itu sebagai "nasihat"tapi dia tidak menjelaskan apa yang akan terjadi pada pelanggar.

Baca Juga: Taliban Larang PUBG dan TikTok, Dianggap Menyesatkan Generasi Muda

Keputusan Taliban ini menuai kritik di Twitter. Banyak warganet yang menyebutnya sebagai langkah Taliban dalam mendorong ekstremisme.

"Dunia mengerahkan masker untuk melindungi masyarakat dari Covid. Taliban mengerahkan penutup wajah untuk melindungi orang-orang dari pandangan terhadap wajah wartawan perempuan. Bagi Taliban, perempuan adalah penyakit," demikian cuitan salah seorang pegiat.

Stasiun televisi swasta Shamshad mengunggah foto seorang pembawa acaranya memakai penutup wajah, sebuah foto serupa dibagikan ke media sosial.

https://twitter.com/waliarian/status/1527186840318615554

Saat pertama kali berkuasa pada 1990-an, Taliban memaksa para perempuan memakai burka di tempat umum.

Ketika kelompok tersebut dilengserkan dari kekuasaan oleh pasukan Amerika Serikat pada 2001, banyak aturan dilonggarkan. Perempuan yang menampilkan wajah dalam tayangan televisi menjadi hal jamak.

Setelah kembali berkuasa Agustus 2021 lalu, Taliban tidak serta mengeluarkan aturan baru mengenai cara perempuan berpakaian.

Harapan pun muncul bahwa kali ini Taliban memerintah Afghanistan dengan lebih fleksibel.

Banyak perempuan masih memakai burka, tapi hal yang umum pula melihat perempuan memakai kerudung biasa di kota-kota besar.

Akan tetapi, pada awal Mei, Kementerian Pencegahan Kejahatan dan Pendorong Kebaikan mengumumkan semua perempuan harus menutupi wajah mereka di tempat umum seraya mengindikasikan bahwa burka adalah busana tepat untuk mewujudkannya.

Siapapun yang menolak mematuji aturan ini, berisiko dikenai hukuman secara bertingkat.

Saat ini, perempuan masih bekerja di beberapa sektor di Afghanistan, seperti kesehatan dan pendidikan. Namun, banyak yang diminta tidak lagi bekerja karena Taliban berkuasa.

Negara tersebut terperosok ke dalam krisis ekonomi dan kelaparan di bawah kekuasaan Taliban.

Para diplomat dari negara-negara Barat telah mengindikasikan bahwa aliran dana bantuan untuk pembangunan dan pencairan uang tunai bergantung pada bagaimana Taliban memperlakukan perempuan dengan lebih baik.

Namun, harapan Taliban akan lebih fleksibel tampaknya semakin pudar di tengah munculnya sinyalemen kelompok garis keras di dalam tubuh Taliban semakin berkuasa.

Wartawan di Kabul yang berbicara kepada BBC ingin agar komunitas internasional memberikan tekanan kepada Taliban.

"Mereka [komunitas internasional] seharusnya memberitahu Taliban, 'Anda punya waktu 10 hari untuk berubah, jika tidak kami akan memotong semua relasi dan bantuan'."

Dia meyakini Taliban berencana menghentikan perempuan bekerja di luar rumah.

"Mereka ingin perempuan hidup seperti tahanan di dalam rumah. Setiap hari mereka mengeluarkan aturan terhadap kamisaya pikir kami tidak bisa bertahan."

Reportase tambahan oleh Mahfouz Zubaide

Komentar