Siap-siap! Hacker Bjorka Ancam Bocorkan Data MyPertamina Gegara Iba Lihat Kenaikan Harga BBM

Reza Gunadha | Elvariza Opita
Siap-siap! Hacker Bjorka Ancam Bocorkan Data MyPertamina Gegara Iba Lihat Kenaikan Harga BBM
Aplikasi MyPertamina. (Instagram/mypertamina)

Bjorka mengaku mendukung masyarakat Indonesia yang berunjuk rasa menolak kenaikan harga BBM, sehingga berencana untuk meretas data MyPertamina.

Suara.com - Peretas dengan nama akun Bjorka sedang banyak diperbincangkan di Indonesia. Pasalnya akun tersebut sudah membocorkan banyak data pribadi Indonesia di forum peretas.

Yang terbaru, Bjorka bahkan mengaku berhasil membocorkan sebanyak 679 ribu dokumen milik presiden. Termasuk di antaranya adalah dokumen-dokumen rahasia yang dikirimkan Badan Intelijen Negara (BIN) kepada presiden.

Seolah belum cukup dengan kegemparan ini, Bjorka kembali membuat geger dengan sepak terjang berikutnya. Sebab lewat kanal Telegram-nya, Bjorka mengaku siap meretas database MyPertamina.

Menariknya lagi, Bjorka mengaku melakukannya dalam rangka mendukung protes masyarakat Indonesia atas kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM). Apalagi karena protes itu sampai menyebabkan pecahnya demonstrasi di berbagai wilayah Indonesia.

Baca Juga: Respons Klaim Bjorka, Kepala Sekretariat Presiden: Tidak Ada Isi Surat-surat untuk Presiden Jokowi yang Bocor

"Untuk mendukung orang-orang di Indonesia yang berjuang dan berdemonstrasi akibat kenaikan harga BBM, saya akan membuka database MyPertamina dalam waktu dekat," tulis Bjorka, seperti dikutip Suara.com dari tangkapan layar yang diunggah akun Twitter @darktracer_int, Sabtu (10/9/2022).

Namun pengumuman ini tampaknya tidak terlalu membuat publik heboh. Sebab warganet mengaku telah memprediksi dan memberi dukungan untuk Bjorka membongkar data MyPertamina.

Bahkan bukan hanya didukung, warganet malah berlomba-lomba menitipkan permintaan database yang harus dibobol Bjorka berikutnya.

"Tolong bobol Pertamina. Subsidi lari kemana kok bisa katanya masih rugi?" komentar warganet.

"Ini bisa dipercaya ga sih? Atau jangan-jangan cuma skenario pemerintah Indonesia untuk memanipulasi publik. Ya namanya juga Indonesia. Pemerintah kan bisa ngontrol apapun termasuk media," ujar warganet lain.

Baca Juga: Miris! Kemana para Anggota DPRD Jabar? Demo Tolak BBM Naik sampai Hujan-hujanan hingga Malam, Satu Orang Datang Bubarkan Massa

"Buat bjorka gimana kalau leaked data-data buzzer pemerintah juga deh, mau yang jadi produser film, aktivis sosmed, atau dosen juga boleh lah," kata warganet yang malah mengajukan permintaan lain kepada si peretas.

"Nitip list nilai peserta cpns biar ketahuan siapa yang nyogok bang," imbuh warganet lain.

"Ada bagusnya free download juga min biar seru," timpal yang lain.

Ada Surat Rahasia BIN untuk Presiden, Berikut 9 Daftar Dokumen yang Diretas Bjorka

Salah satu data yang baru-baru ini berhasil diretas Bjorka adalah sebanyak 679.180 dokumen rahasia milik presiden. Data tersebut terlihat berukuran 40 MB dan diklaim diperoleh di bulan September 2022.

Termasuk di antaranya adalah dokumen penting berikut ini:

  1. Surat rahasia kepada presiden dengan amplop tertutup dengan pengirim BIN dan penerima RI 1.
  2. Surat rahasia kepada Mensesneg dalam amplop tertutup dengan pengirim BIN.
  3. Permohonan Jamuan Snack dari Kepala Bagian Protokol dan Tata Usaha Pimpinan.
  4. Permohonan Dukungan Sarana dan Prasana, dengan pengirim Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan.
  5. Gladi Bersih dan Pelaksanaan Upacara Bendera pada Peringatan HUT Ke-74 Proklamasi Kemerdekaan RI Tahun 2019, dengan tujuan Kepala Biro Tata Usaha.
  6. Permohonan Audiensi Kepada Menteri Sekretaris Negara Guna Menyampaikan Pandangan dan Gagasan Mengenai Pembentukan Badan Pemasyarakatan dan Badan Pembiayaan Usaha Mikro Kecil dan Menengah. Dengan nomor surat 1376/S.Sesmen/07/2019. Dikirim oleh Sekretaris Kementerian Sekretariat Negara
  7. Penjemput Inspektur Upacara Peringatan HUT Ke-74 Proklamasi Kemerdekaan RI Tahun 2019 di Lingkungan Kementerian Sekretariat Negara dan Sekretariat Kabinet. Dengan nomor surat M-65/TU/TU.00.04/07/2019. Pengirimnya adalah Kepala Biro Tata Usaha.
  8. Pemberhentian dari Jabatan Administrator dan Pengangkatan Dalam Jabatan Pimpinan Tinggi Pratama di Lingkungan Kementerian Sekretariat Negara. Yang bernomor M-730/SDM/KP.01.02/07/2019. Dengan pengirim Kepala Biro Sumber Daya Manusia.
  9. Penunjukan Plh. Deputi Hukum dan PUU Tanggal 2 s.d. 9 Agustus 2019 a.n. HS, S.H., M.H. Yang bernomor 1776/M.Sesmen/08/2019. Dengan pengirim Sekretaris Kementerian Sekretariat Negara.