Gubernur BI Pastikan Teror Bom Surabaya Tak Pengaruhi Rupiah

Adhitya Himawan | Dian Kusumo Hapsari
Gubernur BI Pastikan Teror Bom Surabaya Tak Pengaruhi Rupiah
Suasana gerai penukaran uang di Jakarta, Kamis (1/3).

Penguatan dolar AS disebabkan oleh pernyataan Menteri Perdagangan AS

Suara.com - Gubernur Bank Indonesia Agus D.W. Martowardojo memastikan teror bom di Surabaya, Jawa Timur, tak banyak berpengaruh terhadap fluktuasi nilai tukar Rupiah.

“Selama ini pengaruh terkait terorisme sifatnya hanya minimum, tapi tentu ada pengaruhnya tapi selama ini pengaruhnya minimum," kata Agus di Ritz Carlton Pacific Place, Jakarta, Selasa (15/5/2018).

Menurut Agus, penguatan dolar AS disebabkan oleh pernyataan Menteri Perdagangan AS terkait penyesuaian tarif impor baja.

“Kelihatan dolar AS menguat antara lain didukung dengan pernyataan Menteri Perdagangan Amerika yang akan melakukan peninjauan terhadap tarif impor daripada steel," katanya.

Oleh sebab itu, Agus mengimbau masyarakat tidak panik dan khawatir berlebihan menyikapi fluktuasi yang terjadi.

BI juga menegaskan komitmennya tetap berada di pasar demi menjaga stabilitas Rupiah.

“Kalau sekarang Dolar sudah menyentuh 14 ribu, itu sebenarnya persentasenya kecil. Kalau dilihat, negara lain ada yang lebih buruk dari kita,” katanya.

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS