Aramco Resmi Tawarkan Sahamnya ke Investor

RR Ukirsari Manggalani | Mohammad Fadil Djailani
Aramco Resmi Tawarkan Sahamnya ke Investor
Ilustrasi kilang minyak milik Saudi Aramco [Shutterstock]

Sebagai perusahaan paling menguntungkan di dunia, Aramco akan meluncur di bursa domestik.

Suara.com - Perusahaan minyak raksasa asal Arab Saudi akhirnya memulai penawaran umum perdana atau Initial Public Offering (IPO) pada Minggu (3/11/2019). Perusahaan ini mengumumkan niatnya untuk melantai di bursa domestik dan menjadi emiten terbesar asal Arab Saudi yang listing di pasar modal.

Namun dalam pengumuman yang telah lama ditunggu-tunggu, Aramco, perusahaan paling menguntungkan di dunia, menawarkan beberapa spesifikasi spesifik tentang jumlah saham yang akan dijual, penetapan harga atau tanggal peluncuran.

Kepulan asap hitam tampak membumbung di kawasan ladang minyak Aramco yang disebut diserang drone Al Houthi pada Sabtu (14/9/2019) waktu setempat. (AFP)
Kepulan asap hitam tampak membumbung di kawasan ladang minyak Aramco yang disebut diserang drone Al Houthi pada Sabtu (14/9/2019) waktu setempat [AFP].

Mengutip Reuters, Senin (4/11/2019) bankir telah mengatakan kepada pemerintah Saudi bahwa investor kemungkinan akan menilai perusahaan sekitar 1,5 triliun dolar AS, di bawah penilaian 2 triliun dolar AS yang dipuji oleh Putra Mahkota Mohammed bin Salman ketika ia pertama kali melontarkan ide IPO hampir empat tahun lalu.

Aramco juga tidak menyebutkan langkah-langkah apa yang telah diambil untuk meningkatkan keamanan menyusul serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap pabrik-pabrik minyaknya pada September 2019.

Sumber mengatakan kepada Reuters bahwa perusahaan minyak dapat menawarkan 1 - 2 persen sahamnya di bursa lokal, meningkatkan sebanyak 20 miliar dolar AS menjadi 40 miliar dolar AS miliar. Kesepakatan lebih dari 25 miliar dolar AS akan melampaui rekor pencatatan saham terbesar e-commerce China, Alibaba pada 2014.

"Hari ini adalah kesempatan yang tepat bagi investor baru untuk menuai manfaat dari kemampuan Aramco untuk mencapai nilai, dan mendorongnya dalam jangka panjang," kata Ketua Aramco, Yasir al-Rumayyan, pada konferensi pers di kantor pusat perusahaan di Dhahran, Provinsi Timur, Saudi Arabia.

Perusahaan akan menghabiskan 10 hari ke depan berbicara dengan para investor dan menyuarakan minat mereka dan kisaran harga akan mengikuti, katanya.

IPO dirancang untuk meningkatkan agenda reformasi ekonomi ambisius Pangeran Mohammed bin Salman dengan meningkatkan miliaran untuk membangun industri non-energi dan mendiversifikasi aliran pendapatan.

Yasir al-Rumayyan mengatakan keputusan tentang pencatatan internasional untuk saham Aramco akan dibuat di masa depan, tanpa memberikan kerangka waktu atau tempat yang memungkinkan.

"Menjual sepotong kecil Aramco di pasar captive memberi KSA (Kerajaan Arab Saudi) lebih banyak kontrol untuk menopang nilai Aramco di atas nilai wajarnya," kata Gary Ross, CEO di Black Gold Investors.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS