alexametrics

Kementan Dorong Daya Saing Petani Melalui Inovasi dan Gratieks

Iwan Supriyatna
Kementan Dorong Daya Saing Petani Melalui Inovasi dan Gratieks
Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo saat rapat koordinasi nasional pembangunan perkebunan.

Prinsip korporasi dalam program unggulan Super Prioritas Perkebunan di Direktorat Perkebunan, Kementerian Pertanian, telah dipraktikkan oleh petani masa kini.

Suara.com - Prinsip korporasi dalam program unggulan Super Prioritas Perkebunan di Direktorat Perkebunan, Kementerian Pertanian, telah dipraktikkan oleh petani masa kini bernama Ifah, pemilik Arafatea di Jawa Barat.

Ifah adalah sosok petani dengan pola pikir sebagai pengusaha dan pebisnis. Kiprahnya mengembangkan komoditi teh menjadikan Arafatea telah berkembang sebagai korporasi yang yang menjalankan manajemen usaha pertanian dengan model usaha yang modern. Ifah pun layak disematkan sebagai petani sekaligus penentu arah dan tujuan usahanya.

Ifah tidak hanya bekerja sama dengan petani komoditas lainnya, ia juga telah melakukan beragam inovasi dan mengolah hasil tehnya menjadi produk yang kekinian. Hal itu ditunjukkan dengan giat mengembangkan teh dan terus melakukan variasi olahan teh yang bermanfaat bagi kesehatan tubuh.

Arafatea pun menghasilkan produk teh dengan varian seperti teh jeruk (orange tea), cokelat teh hijau (greentea chocolate), teh biji cokelat (cacao nips tea), greentea rice cracker, teh bunga (flower tea), teh putih (white tea), teh hitam (blacktea), teh genmaicha, matcha latte/greentea latte, teh hijau pandan (pandan greentea), hingga kosmetik/skincare greentea face mask, greentea face soap, bodylotion, dan bantal leher teh (healty neck pillow) serta produk lainnya.

Baca Juga: 3 Hari Jelang Lebaran, Kementan:Pasokan dan Harga Pangan Stabil

Teh biji cokelat (cacao nips tea) telah dikembangkan Arafatea sejak tahun 2019. Berawal dari silaturahim antara petani teh dengan petani kakao sehingga saling terjalin kerja sama yang baik dan saling mendukung dalam bentuk olahan kolaborasi teh dan cokelat.

Ifah menjelaskan sinergi teh dan kakao merupakan terobosan baru yang bahannya merupakan teh dan kakao Indonesia. Tehnya memakai teh premium blacktea ortodok dari kebun Malabar di Pangalengan.

Arafatea bekerja sama dengan petani kakao, Asep, asal Pangandaran, berupa biji kakao yang sudah di fermentasi kering, dibakar atau sanggrai.

Olahan Arafatea, cacao nips tea, mendapat respons bagus dipasaran, karena rasa teh yang unik dengan aroma kakao. Rasa khas itu bisa menenangkan. Karena memang cacao nips tea bisa membuat tidur menjadi lebih berkualitas terutama bagi kalangan anak muda.

Ifah mengatakan dalam menghasilkan inovasi produk teh, dirinya melibatkan kelompok tani dari hulu hingga hilir. Dengan pola kerja seperti itu Ifah merasakan peningkatan produksi sehingga hasilnya bisa ekspor ke negara tetangga Singapura. Sedikitnya Ifah sudah mengirim 20.000 botol pada Desember tahun 2020.

Baca Juga: Dukung Pertanian Indonesia, 3 Wilayah di Banten Jalankan Program FMSRB

Meski pandemi Covid-19 masih menjadi penghalang sebagian besar pengusaha, Ifah terus berupaya berkarya dengan menjalankan program mall to mall dan meningkatkan penjualan melalui daring.

Komentar