facebook

Jelang Idul Adha, Pemerintah Pastikan Daging Sapi Bebas dari Wabah PMK

Siswanto | Mohammad Fadil Djailani
Jelang Idul Adha, Pemerintah Pastikan Daging Sapi Bebas dari Wabah PMK
Mentan, Syahrul Yasin Limpo. (Dok: Kementan)

Menurut dia pasar murah penting dilakukan untuk mempersiapkan kebutuhan pangan dasar yang berkualitas bagi masyarakat Jakarta dan sekitarnya.

Suara.com - Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo  mengatakan ketersediaan daging sapi dalam menghadapi hari raya Idul Adha dalam keadaan cukup.

Menurut dia tidak ada pasokan yang tersendat atau gangguan lain akibat wabah penyakit mulut dan kaki. Menurutnya, PMK tetap ada namun pengawasan yang dilakukan sudah begitu ketat.

"Sapi-sapi dari daerah yang tidak kena PMK juga masih sangat besar, kita cukup supplynya dan terus masuk ke DKI, mungkin malam ini juga informasinya Pak Gubernur DKI akan menerima langsung apa-apa yang ada dan daerah sapi dari kantong supply itu sudah dilakukan pemeriksaan bahkan ada yang dikarantina, sampai disini juga diatas kapal apa perlakukan kesehatan dan turunnya juga seperti itu," kata Syahrul dalam keterangan pers di Jakarta, Minggu (19/6/2022).

Dia juga memastikan kegiatan pasar murah di Toko Tani Indonesia Center merupakan kegiatan rutin yang biasa dilakukan setiap ada kenaikan harga bahan pokok. Terlebih menjelang perayaan hari besar seperti Idul Adha mendatang.

Baca Juga: Harga Daging Sapi di Serang Banten Tembus Rp 150 Ribu per kilogram

"Sebenarnya apa yang kita lakukan ini adalah aktivitas rutin dalam menghadapi dinamika-dinamika harga pada kebutuhan masyarakat, karena pada hari-hari tertentu atau waktu tertentu seperti Idul Fitri, Idul Qurban, Natal dan Tahun Baru seperti itu adanya," ujar Syahrul.

Menurut dia pasar murah penting dilakukan untuk mempersiapkan kebutuhan pangan dasar yang berkualitas bagi masyarakat Jakarta dan sekitarnya. Apalagi, saat ini, harga cabai dan bawang dalam keadaan fluktuasi yang cendurng menguntungkan petani.

"Ini tidak lain untuk mem-back up sesama menteri dalam mempersiapkan kebutuhan pangan dasar yang ada, kebutuhan ini memang ditentukan sebagai kita berusaha untuk mengendalikan secara maksimal. Kita tahu, harga cabai melonjak dan bawang biasanya seperti itu," katanya.

Meskipun begitu, kata dia, pasokan cabai dan bawang memang mengalami gangguan terhadap serangan hama. Akan tetapi, menurut SYL, ketersediaan kedua komoditas ini dalam keadaan cukup.

"Hari ini, dengan melihat pasar tani yang ada, dan kemudian petani-petani yang berada di Wonosobo dan Temanggung mengambil panggung disini untuk mengakatakan sebenarnya bawang dan cabai produktivitas memang terganggu oleh iklim, tetapi ketersediaan standar kebutuhan dari data yang kita miliki cukup tersedia," katanya.

Baca Juga: Kasus PMK Masih Meluas, Dekan FKH UGM Usulkan Langkah Ini Hadapi Penyebarannya

Komentar