Alexa

Hebat! Peneliti Indonesia Kembangkan Obat HIV dari Daun Ini

Chaerunnisa | Risna Halidi
Hebat! Peneliti Indonesia Kembangkan Obat HIV dari Daun Ini
Ilmuwan sedang melakukan penelitian. [Shutterstock]

Peneliti Indonesia mengembangkan obat HIV dari daun endemik Asia.

Suara.com - Lewat jurnal yang dipublikasikan Natural Compounds diketahui, sebuah ekstrak tanaman yang tumbuh di benua Asia dapat membantu mengobati HIV.

Para ilmuwan sebelumya mengungkapkan, ekstra tanaman tersebut secara tradisional digunakan untuk mengobati radang sendi yang ternyata mengandung senyawa anti-HIV yang ampuh dan diklaim lebih kuat daripada obat AZT.

Azidothymidine (AZT) merupakan obat antiretroviral yang digunakan untuk mencegah dan mengobati HIV/AIDS. Hingga akhirnya ditemukan senyawa patentiflorin A yang berasal dari daun Justicia, diidentifikasi dalam skrining lebih dari 4.500 ekstrak tumbuhan karena efeknya terhadap virus HIV.

Ekstrak Justicia diawetkan dan diambil dari daun, batang, serta akar tanaman telah dikumpulkan di Taman Nasional Cuc Phuong di Hanoi, Vietnam, lebih dari 10 tahun lalu oleh seorang profesor Indonesia Djaja Doel Soejarto, yang juga seorang profesor di University of Illinois di Chicago (UIC ) di Amerika.

Periset menganalisis, ekstrak tersebut bersama ribuan lainnya sebagai bagian dari upaya mereka mengidentifikasi obat baru melawan HIV, tuberkulosis, malaria, dan kanker.

Mereka memusatkan perhatian pada patentiflorin A karena kemampuannya menghambat enzim yang dibutuhkan HIV untuk memasukkan kode genetiknya ke dalam DNA sel.

Dalam studi tentang sel manusia yang terinfeksi virus HIV, patentiflorin A memiliki efek penghambatan yang jauh lebih signifikan pada enzim tersebut. Patentiflorin A mampu menghambat aksi reverse transcriptase jauh lebih efektif daripada AZT, dan mampu melakukan keduanya pada tahap awal infeksi HIV saat virus memasuki sel makrofag, dan mengubah infeksi saat berada dalam sel T Sistem kekebalan tubuh.

Patentiflorin A mewakili agen anti-HIV baru yang dapat ditambahkan ke rejimen koktail obat anti-HIV saat ini untuk meningkatkan penghancuran virus, dan pencegahan AIDS.

"Jika kita bisa membuat obat di lab, kita tidak perlu membangun peternakan untuk tumbuh dan panen tanaman, yang memerlukan investasi finansial yang signifikan, belum lagi dampaknya terhadap lingkungan," ungkap salah satu peneliti, Rong, seperti dikutip dari Zeenews.

loading...
loading...
Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

Hayoo ngaku siapa yang suka ngeliatin pria beruban 😆 #DidYouKnow
.
.
.
#fakta #faktapria #faktawanita #uban #rambut #catrambut #coloring #georgeclooney #markrufallo #tahukahkamu #likesforlikes #suaradotcom

INFOGRAFIS