Mengerikan, Wanita Ini Hidup dengan 44 Kepribadian Berbeda

Rima Sekarani Imamun Nissa
Ilustrasi perempuan stres atau depresi. (Shutterstock)
Ilustrasi perempuan stres atau depresi. (Shutterstock)

Semuanya punya peran masing-masing.

Suara.com - Judy Castelli tak pernah menyangka dirinya bakal mengidap kepribadian ganda. Bahkan bukan hanya ada dua kepribadian dalam tubuhnya, Judy Castelli harus melewati hari-harinya yang punya 44 kepribadian.

Judy Castelli memiliki beberapa 'peran' yang datang silih berganti dalam dirinya. Kadang dia berubah jadi wanita pemalu, pria dengan suara berat, anak kecil yang suka menangis, atau malah komposer musik.

Dilansir dari New York Times, Judy Castelli adalah pasien gangguan identitas disosiatif atau kerap disebut dengan istilah kepribadian ganda.

Big Judy adalah sosok yang paling dominan dalam diri Judy Castelli. Dia juga dianggap paling kompeten dan mandiri. Berbagai wawancara pernah dilalui Judy Castelli sebagai Big Judy.

Big Judy pun terkenal sebagai seniman yang menelurkan karya-karya fantastis. Dia menggunakan seni sebagai media untuk menyalurkan penderitaannya secara positif.

Dijelaskan jika Judy Castelli melalui masa kecil dengan berbagai siksaan, baik fisik maupun mental. Hal itu membuat jiwanya terguncang tapi tidak pernah melakukan konsultasi apapun hingga bangku kuliah.

Seorang perempuan alami depresi. [shutterstock]
Seorang perempuan alami depresi. [shutterstock]

Setelah menjalani konsultasi pertamanya bersama psikiater, perjuangan untuk sembuh akhirnya dimulai. Dia menghabiskan tahun demi tahun dengan berganti psikiater. Setiap psikiater yang dia temui mengaku menyerah dengan kasusnya.

Judy sempat merasa putus asa dan berkali-kali menyilet tubuhnya sendiri. Dia juga pernah membakar diri.

Hingga suatu ketika, seorang psikiater mendiagnosis dirinya mengalami gangguan identitas disosiatif. Setelah mendapatkan pencerahan tentang kondisinya, barulah dia belajar untuk berdamai dengan 44 kepribadian yang dia miliki.

Bukan cuma itu, Judy juga mulai berpikiran terbuka dan berbalik memberikan semangat untuk orang-orang yang berjuang dengan gangguan kejiwaan. Judy getol mengampanyekan bahwa orang dengan gangguan kejiwaan juga bisa berkarya.

Karya seninya yang berjudul Slip Sliding Away ditampilkan di sampul American Psychological Association Journal edisi bulan Februari tahun 2000.

Ilustrasi perempuan menutup wajah/ sedih/ depresi. (Shutterstock)
Ilustrasi perempuan menutup wajah/ sedih/ depresi. (Shutterstock)

Beberapa kesibukannya antara lain berada di Board of the New York Society for the Study of Multiple Personality and Dissociation dan mendirikan Good Works Productions untuk mendidik para pasien gangguan kejiwaan sebagai seniman mozaik.

Sepekan sekali, Judy Castelli mengajarkan keterampilan komputer dan riset untuk para pasien melalui program Yaphank yang dikelola oleh L.I.F.E.

Judy juga mengelola Multiple-personality.com dan Mental-health-matters untuk membantu para penderita gangguan mental dalam mencari bantuan dan menemukan inspirasi hidup.

Pengalaman hidup Judy yang pernah menderita karena punya 44 kepribadian bisa jadi inspirasi. Menjadi seseorang dengan gangguan kejiwaan memang tidak mudah dan untuk kasus Judy, dia telah belajar menerima kondisinya dan mulai menjalani hidup dengan bahagia. Kalau Judy saja bisa, kenapa kita tidak? (Rima Suliastini)

Komentar

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS