Waspadai Pneumokokus, Penyakit Mematikan yang Rentan Menyerang Anak-anak

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Waspadai Pneumokokus, Penyakit Mematikan yang Rentan Menyerang Anak-anak

Pneumokokus adalah penyakit mematikan yang biasanya menyerang anak-anak dan orang sudah tua.

Suara.com - Penyakit pneumokokus adalah infeksi akibat bakteri yang disebut streptococcus pneumoniae, yang biasanya memangsa anak-anak kecil dan orang tua.

Bakteri ini bisa menyebabkan berbagai jenis infeksi, yang meliputi infeksi paru-paru atau radang (pneumonia), meningitis (radang selaput yang mengelilingi sumsum tulang belakang atau otak), sepsis (infeksi dalam darah), sinusitis (infeksi pada sinus) dan otitis media (infeksi telinga tengah).

"Misalnya otitis media bukanlah infeksi serius. Tetapi ketika Anda mendapatkannya, Anda perlu antibiotik untuk mengibatinya yang kemudian meningkatkan risiko resistensi antibiotik," kata GSK Vaksin Urusan Urusan Medis Urusan Medis Global dan kesehatan masyarakat dr. Otavio Augusto Leite Cintra dikutip dari Asia One.

Karena, penyakit pneumokokus adalah penyakit yang bisa dicegah dengan vaksin nomor satu di dunia. Dengan vaksin, Anda tidak perlu lagi antibiotik karena itu sudah menawarkan perlindungan silang di luar apa yang dimaksudkan.

Ada banyak strain S. penumoniae (sekitar 90 serotipe). Namun, hanya sebagian kecil dari strain (sekitar 20 serotipe) yang biasanya bertanggung jawab atas sebagaian besar penyakit pneumokokus.

Ilustrasi anak batuk, pilek dan demam. (Shutterstock)
Ilustrasi anak batuk, pilek dan demam. (Shutterstock)

"Di Brazil, penelitian ini menunjukkan bahwa vaksin menyebabkan 80 persen penurunan pneumonia pada anak di bawah usia 2 tahun dan 20 persen penurunan meningitis," jelasnya.

Sebagian besar, anak-anak sehat dapat melawan infeksi dengan pertahanan alami mereka. Sedangkan, anak-anak yang sistem kekebalannya terganggu karena kekurangan gizi berada pada risiko lebih tinggi terkena pneumonia.

Selain itu, sistem kekebalan tubuh anak juga lebih lemah jika tidak menyusui secara eksklusif. Menurut data dari Dana Darurat Anak Internasional PBB, pneumonia membunuh lebih banyak anak daripada penyakit menular lainnya.

Di seluruh dunia, penyakit ini telah merenggut nyawa lebih dari 800 ribu anak balita setiap tahunnya. Lalu, sekitar 2.200 anak meninggal dunia karena penyakit ini setiap harinya.

Menurut dr. Cintra, vaksinasi adalah solusi yang jauh lebih murah dan umumnya ditoleransi dengan baik oleh anak-anak yang sehat. Efek sampingnya pun dari tingkat keparahan paling ringan, sedang hingga tinggi.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS dan Klinik Cleveland di Amerika Serikat mengungkapkan ada beberapa hal yang bisa dilakukan untuk menghindari penyakit ini, termasuk menjauhi orang sakit, selalu cuci tangan, tutupi batuk dan bersin pakai tisu, batasi kontak dengan asap rokok atau berhenti merokok.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS