Meski Ada Efek Samping, Obat Corona Klorokuin Masih Digunakan di AS

M. Reza Sulaiman | Fita Nofiana
Meski Ada Efek Samping, Obat Corona Klorokuin Masih Digunakan di AS
Ilustrasi Klorokuin yang punya efek samping. (Shutterstock)

Para dokter dan peneliti di Amerika Serikat masih belum yakin dengan efek yang ditimbulkan dari penggunaan klorokuin pada pasien virus Corona Covid-19.

Suara.com - Meski Ada Efek Samping, Obat Corona Klorokuin Masih Digunakan di AS

Ada efek samping, penggunaan obat virus Corona Covid-19 klorokuin masih diperdebatkan oleh dokter dan peneliti di AS. Meski begitu, penggunaannya tetap masif karena tingginya jumlah pasien di Amerika Serikat.

Klorokuin, obat anti malaria yang berusia puluhan tahun itu dipromosikan habis-habisan oleh Presiden Amerika, Donald J. Trump. Padahal para dokter masih meragukan fungsi dari obat tersebut.

Melansir dari Reuters, dokter dan apoteker dari berbagai perawatan kesehatan besar di New York, Louisiana, Massachusetts, Ohio, Washington, dan California mengatakan telah menggunakan klorokuin pada pasien Covid-19. Pada saat yang sama, beberapa dari mereka mengaku tidak melihat efek signifikan dari penggunaan obat tersebut.

Efek samping potensial dari klorokuin adalah kehilangan penglihatan dan masalah jantung. Tetapi dokter yang diwawancarai oleh Reuters mengatakan tetap meresepkan klotrokuin karena risikonya relatif rendah.

Protokol yang mengarahkan bagaimana obat ini harus digunakan bervariasi dari satu rumah sakit ke rumah sakit lain. Selain itu, beberapa penelitian menunjukkan banyak dari orang-orang kemungkinan sembuh dari virus sendiri.

Kebanyakan pasien yang dirawat di AS mengalami infeksi parah. Hal ini yang membuat mereka tidak bisa membedakan apakah klorokuin atau kondisi lain yang membuat mereka merasa lebih baik.

Infografis Avigan obat Corona. (Dok. Suara.com)
Infografis Avigan obat Corona. (Dok. Suara.com)

“Saya telah melihat ratusan pasien dengan Covid-19 yang parah dan sebagian besar orang ini menggunakan klorokuin,” kata Dr Mangala Narasimhan, direktur regional perawatan kritis di Northwell Health pada Reuters.

"Menurut pendapat saya, meskipun masih sangat dini, saya tidak melihat peningkatan dramatis dari klorokuin pada pasien," kata Dr Daniel McQuillen, seorang spesialis penyakit menular di Rumah Sakit Lahey, Burlington, Massachusetts.

Menurut McQuillen, ia telah meresepkan klorkuin untuk sekitar 30 pasien Covid-19 dan efeknya pada orang dengan infeksi ringan masih sedikit.

Ia juga menambahkan, bahwa klorokuin tidak memiliki efek dalam membatasi atau memperlambat perkembangan virus pada pasien yang telah berada di level ICU ketika mereka tiba.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS