alexametrics

YAICI: Tanpa Disadari Anak-Anak Bisa Konsumsi Gula Seperempat Kilo Sehari

Rauhanda Riyantama | Fita Nofiana
YAICI: Tanpa Disadari Anak-Anak Bisa Konsumsi Gula Seperempat Kilo Sehari
Ilustrasi anak konsumsi gula.

Harus dikontrol, anak-anak bisa kelbihan konsumsi gula setiap hari.

Suara.com - Asupan gula pada anak sering kali diabaikan. Padahal asupan gula berlebih pada anak bisa menyebabkan karies, obesitas bahkan diabetes.

"Bila dihitung, dalam satu hari anak-anak bahkan bisa mengkonsumsi gula hingga seperempay kologram," ujar Arif Hidayat SE., MM, Ketua Harian Yayasan Abhipraya Insan Cendekia Indonesia (YIACI) dalam ebinar yang diselenggarakan Himpunan Pendidik Dan Tenaga Kependidikan Anak Usia Dini Indonesia (HIMPAUDI) bersama YAICI, Senin (21/12/2020).

Gula yang dimaksud bukan hanya gula bukan hanya yang berbentuk gula, namun juga gula yang dikandung dalam berbagai makanan dan minuman anak.

"Gula itu adalah glukosa yang terkandung dalam makanan yang dikonsumsi anak, coklat, permen, kue, snack belum lagi jika anak diberi susunya susu kental manis. Anak memang mengatakan kenyang, tapi bukan kenyang yang sesungguhnya. Karena itu anak menjadi terbiasa mengkonsumsi makanan manis,” jelas Ketua Umum PP HIMPAUDI, Prof Dr Netti Herawati.

Baca Juga: Bolehkah Anak-Anak Divaksin Covid 19? Ini Penjelasan Kemenkes

Dalam hal ini, Dr. Moretta Damayanti SpA(K), M.Kes anggota Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) mengatakan bahwa kebiasaan konsumsi makanan manis pada anak dapat berdampak buruk pada tumbuh kembang anak.

“Gula menyebabkan anak menjadi kenyang dan efek lanjutannya tumbuh kembangnya terhambat. Apalagi pada anak yang mengkonsumsi kental manis," ujar dokter Moretta.

Ilustrasi anak obesitas atau kegemukan. (Shutterstock)
Ilustrasi anak obesitas atau kegemukan. (Shutterstock)

"Bila orang tua merasa dengan susu saja sudah cukup, maka anak berisiko kurang gizi. Namun bila anak yang mengkonsumsi kental manis masih suka makan dan ngemil, bahayanya adalah obesitas,” imbuhnya.

Oleh karena itu, dokter Moretta menekankan bahwa pemberian pendidikan pada orangtua dan anak soal gizi sangat diperlukan.

"Memberikan asupan gizi untuk anak bukan sekedar anak menjadi kenyang, tapi juga harus ada lemak dan proteinnya, karena ini penting untuk tumbuh kembang anak,” jelas dokter Moretta.

Baca Juga: AstraZeneca Batal Libatkan Anak-anak Dalam Uji Klinis Vaksin Covid-19

Komentar