alexametrics

Meski Ada Obatnya, Perawatan Meningitis Pada Anak Tetap Butuh Waktu Lama

Risna Halidi | Lilis Varwati
Meski Ada Obatnya, Perawatan Meningitis Pada Anak Tetap Butuh Waktu Lama
Ilustrasi meningitis. (Shutterstock)

Sayangnya, tak semua anak cocok dengan jenis antibiotik yang sama.

Suara.com - Meningitis atau radang selaput otak merupakan penyakit berbahayan yang sudah ditemukan obatnya.

Meski demikian, penyakit yang umumnya terjadi akibat infeksi tersebut membutuhkan waktu pengobatan yang lama hingga berminggu-minggu. 

Di sisi lain, dokter anak dr. neurologi dr. Herbowo Agung Sp.A(K)., mengatakan infeksi bakteri menjadi penyebab umum kasus meningitis pada anak Indonesia. Hal itu membuat antibiotik menjadi salah satu obat yang diresepkan.

Sayangnya, tak semua anak cocok dengan jenis antibiotik yang sama.

Baca Juga: Ganggu Pertumbuhan, Ini Pentingnya Orangtua Kenali Meningitis Pada Anak

"Kalau bakteri, obatnya antibiotik pasti. Masalahnya, antibiotik cocok atau enggak. Kalau cocok dari awal biasanya langsung baik," jelas dokter Herbowo saat siaran langsung Instagram bersama @kenapaharusvaksin, Selasa (19/1/2021). 

Sedangkan jika obat yang dipakai tidak cocok kemungkinan kondisi pasien bisa memburuk, walaupun gejala meningitis diketahui sejak awal.

Menurutnya, tak sedikit orangtua terlambat membawa anak ke dokter ketika gejala meningitis sudah berat seperti keadaan kejang bahkan tak sadarkan diri. Karena dengan kondisi demikian, kemungkinan risoko kematian menjadi lebih besar. 

"Ini gak ada pilihan. Pilihannya kalau gak sembuh berarti meninggal. Gak ada meningitis yang perawatannya sampai menahun," ujar dokter yang berpraktik di rumah sakit Hermina Jatinegara, Jakarta itu. 

Meski demikian, pengobatan medis pasien meningitis juga membutuhkan waktu hingga berminggu-minggu untuk bisa sembuh total.

Baca Juga: Vaksin Meningitis, Kapan Sebaiknya Diberikan Kepada Anak?

Dokter Herbowo mengatakan, untuk pasien di atas dua tahun yang sudah cocok dengan antibiotik saja harus 14 hari berturut-turut mengonsumsi obat tersebut. 

Komentar