alexametrics

Tidak Hanya Infeksi, Menstruasi & Air Mani Juga Dapat Mengubah Bau Vagina

Yasinta Rahmawati | Rosiana Chozanah
Tidak Hanya Infeksi, Menstruasi & Air Mani Juga Dapat Mengubah Bau Vagina
ilustrasi vagina. (Shutterstock)

Sedangkan infeksi dapat membuat bau vagina tidak sedap.

Suara.com - Setiap vagina memiliki bau. Aromanya bisa berubah seiring siklus menstruasi atau aktivitas seksual, tetapi perubahan bau vagina ini normal.

"Vagina tidak berbau seperti parfum atau semacamnya, tetapi juga tidak memiliki bau yang tidak sedap," kata Mary Minkin, profesor klinis di departemen kebidanan, ginekologi, dan ilmu reproduksi di Fakultas Kedokteran Universitas Yale.

Minkin menjelaskan bahwa itu disebabkan karena vagina adalah rumah bagi miliaran bakteri sehat yang membuatnya tetap sehat dan terawat.

Bakteri sehat di vagina ini menciptakan lingkungan asam, yang menangkis bakteri jahat.

Baca Juga: Selain Bakteri, 4 Hal Ini juga Bikin Bau Vagina Lebih Kuat atau Tak Sedap!

Menstruasi dan air mani mengubah aroma vagina

Ilustrasi bau vagina. (Unsplash/Ava Sol)
Ilustrasi bau vagina. (Unsplash/Ava Sol)

Seks dapat mengubah aroma vagina karena semen, meski air mani memiliki tingkat pH yang berbeda dari vagina. Cairan tersebut dapat menyebabkan pertumbuhan organisme berlebihan sehingga dapat mengubah aromanya.

Sementara itu, darah juga memiliki tingkat pH yang berbda dan dapat mengubah bau selama menstruasi. Apalagi jika darahnya sudah tua.

"Untungnya, dalam banyak kasus, ini bersifat sementara," sambungnya, dilansir Insider.

Selain kedua hal tersebut, infeksi juga dapat mengubah aroma vagina. Misalnya, infeksi jamur dapat membuat vagina berbau amis.

Baca Juga: Cium Bau Vagina, Jangan-jangan Kamu Punya Masalah Kesehatan Serius

"Meskipun antibiotik bagus untuk membunuh bakteri jahat, itu pada akhirnya juga membunuh beberapa orang baik di vagina," lanjut Minkin.

"Deskripsi paling umum yang saya dengar, bau busuk yang tidak mereka sukai adalah seperti bau ukan mati," pungkas Minkin.

Bau ini bisa disebabkan oleh pertumbuhan berlebih dari bakteri jahat, atau dikenal sebagai vaginosis bakterialis. Trikomoniasis, dan organisme mirip amuba yang berenang serta menyebar melalui hubungan seks, adalah infeksi lain yang mengeluarkan bau amis.

Komentar