alexametrics

Guru di Sukabumi yang Lumpuh Usai Divaksin Diduga Terkena Sindrom Langka

Liberty Jemadu
Guru di Sukabumi yang Lumpuh Usai Divaksin Diduga Terkena Sindrom Langka
SA, guru 31 di Sukabumi, Jawa Barat yang mengalami kelumpuhan setelah disuntik vaksin Covid-19. Diduga ia terserang virus atau bakteri yang memicu sindrom GBS sebelum disuntik vaksin. [Antara/Aditya Rohman]

Guru berusia 31 tahun di Sukabumi mendadak lumpuh setelah disuntuk vaksin Sinovac. Ia diduga mengalami sindrom langka terkait autoimun.

Suara.com - Seorang guru di Sukabumi, Jawa Barat yang mengalami kelumpuhan dan gangguan penglihatan usai disuntik vaksin Sinovac diduga mengalami sindrom langka yang tidak ada kaitannya dengan vaksinasi Covid-19.

Ketua Komite Daerah (Komda) Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI) Jawa Barat, Dr Prof Kusnandi Rusmil, mengatakan bahwa SA, guru perempuan berusia 31 tahun itu, didiagnosis mengalami sindrom Guillain-Barre Syndrome (GBS).

Dugaan ini berdasarkan pada hasil audit Komnas KIPI pada 30 April 2021, setelah SA menjalani perawatan dan diperiksa menggunakanCT Scan torax (dada), darah dan saraf.

“Hasil audit Komnas KIPI, SA 31 tahun wanita mengalami keluhan mata buram dan kelemahan anggota gerak. Mata buram perlahan 12 jam usai imunisasi, dilakukan rujukan ke RS selama 23 hari dari 1 April hingga 23 April. SA sudah menjalani CT scan torax, darah dan fungsi sarafnya dan didiagnosa GBS,” ujar Kusnandi dalam jumpa pers virtual.

Baca Juga: MUI Sebut Vaksin Sinopharm Haram karena Mengandung Babi, Tapi Boleh Dipakai

Sindrom langka autoimun

SA mengalami penglihatan yang buram usai 12 jam mendapatkan imunisasi COVID-19 pada awal April lalu sehingga dilarikan ke Rumah Sakit di Kabupaten Sukabumi dan mendapatkan perawatan selama 23 hari.

Saat ini, lanjut Kusnandi, kondisi SA sudah membaik. Penglihatannya sudah berangsur membaik, dan minggu depan akan kembali kontrol.

Lebih lanjut Kusnadi membeberkan bahwa diduga SA sudah terinfeksi virus penyebab GBS dua minggu sebelum vaksin. Infeksi tak disertai gejala, sehingga tidak terdeteksi saat pemeriksaan sebelum divaksin.

Buramnya penglihatan dan juga lemahnya anggota gerak usai disuntik vaksin Sinovac untuk Covid-19 adalah kebetulan belaka. Kusnandi menegaskan SA divaksin atau tidak, gejala akibat infeksi virus penyebab GBS akan terjadi seperti yang dialami saat ini yaitu buramnya penglihatan dan lemahnya anggota gerak.

Baca Juga: Sudah Banyak yang Divaksin Covid-19, Penjualan Kondom di AS Mulai Meningkat

Sementara menurut dr Dewi Hawani, yang merupakan dokter spesialis syaraf, GBS disebakan oleh virus atau bakteri pada proses imunologis yang terjadi 2-4 minggu sebelum terjadinya gejala.

Komentar