facebook

Jennifer Jill Tak Berani Hamil pada Usia 51 Tahun, Ini Risikonya!

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Jennifer Jill Tak Berani Hamil pada Usia 51 Tahun, Ini Risikonya!
Jennifer Jill [Suara.com/Yuliani]

Jennifer Jill tak berani hamil pada usia 51 tahun ini karena risikonya bagi dirinya sendiri dan janin.

Suara.com - Jennifer Jill, istri Ajun Perwira mengakui masih ingin memiliki seorang anak perempuan. Tetapi, ia menyadari kondisinya cukup berisiko untuk melahirkan seorang anak dari rahimnya sendiri.

Jennifer Jill mengaku masih menstruasi dan bisa hamil. Tetapi, usianya yang sudah menginjak 51 tahun cukup berisiko untuk hamil dan melahirkan seorang anak.

"Tapi aku sendiri, dari rahim aku, aku masih menstruasi. 51 aku masih menstruasi. Tapi kualitas umurnya itu nggak bagus (buat hamil). Jadi bisa (hamil), aku nggak egois. Kalau kenapa-kenapa, harus keluar dari rahim gue kan nggak mungkin," kata Jennifer Jill.

Sebenarnya dilansir dari Web MD, hamil setelah usia 50 tahun seperti Jennifer Jill membutuhkan bantuan kesuburan. Selain itu, wanita juga akan lebih sulit hamil secara alami setelah usia 50 tahun.

Baca Juga: Peneliti: Mengunyah Permen Karet Bisa Cegah Penularan Virus Corona Covid-19

Meskipun Anda masih mengalami menstruasi, tetapi sel telur cenderung lebih sedikit seiring bertambahnya usia. Karena itu, kebanyakan wanita yang bisa hamil setelah usia 50 tahun itu membutuhkan sel telur donor.

Jennifer Jill [Suara.com/Yuliani]
Jennifer Jill [Suara.com/Yuliani]

Ada pula yang hamil menggunakan sel telurnya sendiri yang sudah dibekukan sebelumnya. Tapi, hamil dan melahirkan setelah usia 50 tahun pastinya sangat berisiko.

Berikut ini, beberapa risiko hamil setelah usia 50 tahun sehingga perlu diskusi dengan dokter sebelum hamil.

  1. Punya anak kembar dua atau kembar tiga
  2. Berisiko mengembangkan diabetes gestasional
  3. Berisiko menderita tekanan darah tinggi
  4. Berisiko mengalami kelahiran prematur
  5. Berisiko memerlukan operasi C-section
  6. Melahirkan bayi dengan masalah kromosom seperti Down Syndrome
  7. Mengalami keguguran

Bila Anda ingin meningkatkan peluang hamil yang sehat pada usia 50 tahun ke atas, pastikan Anda mendapatkan perawatan prenatal teratur, konsumsi makanan sehat, tetap aktif olahraga, berat badan tepat, hindari alkohol dan merokok.

Anda juga perlu melakukan pengujian untuk masalah kromosom dan selalu konsultasi dengan dokter mengenai suplemen yang harus dikonsumsi.

Baca Juga: Dokter Temukan Gejala Aneh Virus Corona Covid-19 pada Pasien Kanker

Selain itu, Anda yang berusia 50 tahun ke atas juga membutuhkan perawatan khusus selama kehamilan, seperti konseling cacat lahir, pengobatan dini diabetes gestasional dan hipertensi, konseling prakonsepsi untuk mengetahui risikonya, mencari tahu kemungkinan risikonya bagi bayi hingga kunjungan prenatal lebih sering.

Komentar